27 June 2006

Ujian Nasional

Yang namanya ujian nasional taun ini...udah deh...heboh banget...
Udah dari hasil UN SMA denger cerita2nya kok banyak kasus yg kayanya ngga masuk akal?
Nilai rapot dari kelas 1 - 3 bagus terus, ketrima PMDK, tapi ngga lulus UN ? padahal yg ngga lulus UN di sekolahnya terbilang sedikit ?
Seorang juara olimpiade fisika ngga lulus SMA gara2 nilai matematikanya di bawah 4,26 ??
Rasanya yg seperti ini harus diliat sebagai kasus yg perlu dievaluasi, krn ngga masuk akal kalo mereka ngga belajar utk UN.

Aku pribadi sebenernya bisa ngerti sih, harus ada sistem untuk membuat peta dan standarisasi pendidikan di Indonesia. Pemerintah ingin menaikkan kualitas pendidikan di Indonesia, karena memang kemampuan anak didik di Indonesia ngga merata.
Ngga sedikit memang anak2 yg berhasil mengharumkan nama Indonesia di dunia pendidikan sampai ke tingkat internasional. Tapi toh kemampuan rata2 anak Indonesia masih jauuuhhh di bawah standar.

Hanya saja menurutku memang membuat sistem ini ngga mudah, kalau kompetensi guru2nya dan fasilitas , sarana prasarana sekolahnya juga belum merata.
Jadinya bisa seperti sekarang ini, hasil belajar selama 3 taun bisa sia2 hanya karena 2 jam ujian pilihan berganda...

Hmmm...krusial ya ?
Banyak banget masalahnya termasuk juga mental SDM nya...
Ngga ngerti juga musti berbuat apa ?
Padahal pendidikan anak buatku adalah investasi akhirat.
Aku berharap bisa ada jalan untuk pendidikan yang lebih baik.

Ujian SD dan SMP

Hari Senin kemaren, pengumuman kelulusan SD dan SMP.
Waktu pengumuman Bimo, aku ngga terlalu 'mules' krn dari hari minggu udah dapat 'bocoran' kalau di SD nya Bimo lulus 100%...
Aku salut sama Bimo yg bener2 belajar sendiri, ngga ikut bimbel spt temen2nya yg lain.
Dia cuma ikut 'les wajib' dari sekolah. Dan alhamdulillah lulus dengan nilai 40,35 utk 5 mata pelajaran.

SMP nya yang parah nih, Budi udah nungguin pengumuman dari jam 11 siang di sekolah, ternyata pengumumannya ditunda sampai sore. Jadi anak2 disuruh pulang, dan balik lagi ke sekolah besoknya..
Konon kemungkinan ada masalah dengan hasil UN Depok, dan sedang dirapatin di Bandung :-((...mulai deh berasa 'mules'...
Jadi seharian itu ibu2 sibuk ber-sms-an karena penasaran.

Besoknya, hari ini, baca koran pagi2...beritanya 'buruk' sekali buat aku.
Karena Depok hasilnya paling jelek se-Jabodetabek, yang ngga lulus paling banyak !
Hua...hua...aku kuatir sekali ada yg ngga lulus dari SMP Pribadi.

Akhirnya, Budi sms jam 12 siang,"Bu, lulus semua. Aku dpt nilai tertinggi di sekolah."
( nilai 28,80 konon nilai tertinggi di depok...hehe...konon...katanya...issue...perlu klarifikasi)
Alhamdulillah, akhirnya bisa bernafas legaaa.....
Baru sesudah itu aku dapat kabar, di setiap SMP Negri favorit di Depok ada banyak sekali anak yg ngga lulus...ada yg 10, 15, 19, 21 bahkan ada yg sampai 30 anak ngga lulus !
Bisa begitu ya ?

Peringkat top 3 utk nilai rata2 UN di Depok malah dipegang sama SMP swasta :
1. SMP Dian Didaktika - Cinere
2. SMP Nurul Fikri ( 1 ngga lulus )
3. SMP Pribadi

Yang ada di pikiranku...
Masuk SMP Negri itu kan susah bangettt, persaingannya ketat sekali. Jadi yg bisa masuk ke sana pastilah anak2 yg pintar2. Disuruh belajar sendiri juga udah bisalah...:D

Lah kalau sekolah swasta kan ngga bisa milih2 murid ? Malah bisa jadi yg masuk adalah murid2 'buangan' yg ngga bisa bersaing masuk sekolah negri. Ngajar anak2 spt ini pasti lebih banyak tantangannya.

Aku memang sering banget ditanya sama temen2...
"Kenapa budi ngga masuk negri ?? sayang kan nilainya bagus, bisa masuk negri.."
Well, aku sekarang punya jawaban manteub,"Aku ingin anak2ku dapat pendidikan terbaik untuk bekal hidupnya kelak, dan proses pendidikan itu ngga bisa cuma diliat dari angka akhirnya aja."

Sayangnya aku baru ngeliat proses pendidikan yang aku inginkan ada di sekolah swasta.
Alhamdulillah, aku bersyukur anak2 dikasih kesempatan sekolah di Pribadi.
Coba kalo di Indonesia itu ngga ada sekolah swasta, semuanya sekolah negri, kan asik tuh ngga bakalan bingung2 cari sekolah, di mana aja sama....hehe..ngimpi kali ye ?

Lah kalo kayak sekarang, aku sempet khawatir ngeliat di sekolahnya Bimo itu-yg dulunya juga sekolahnya Rizki-target sekolah nya adalah murid lulus dan masuk SMP Negri favorit. Trus gimana strateginya ? Ya tiap hari yg dikasih adalah 'drilling' ratusan soal pilihan ganda.

Konsep ?? hehe..ngga janji...bener deh...

Update Desember 2008 : Ternyata sampai hari ini, di sekolah ini praktikum tidak berjalan dengan baik. Bahkan dapat dikatakan, tidak ada praktikum sama sekali di sekolah yang katanya punya fasilitas laboratorium yang bagus.

19 June 2006

Kiat curhat dengan anak

Pak Arif Rahman kemarin sambil bercanda bilang begini "Kasiaaan deh ibu2 jaman sekarang. Susah curhatan sama anak2 sampai bikin seminar gimana curhat sama anak tersayang..." wakaka...

Kemarin, aku ikut seminar "Kiat curhat dengan anak tersayang" karena dapat free ticket dari mbak Yesi, kakakku. Narasumbernya adalah pak Arif Rahman, mbak Tika Bisono dan pak Agus Susanto.

Yah, secara teori sebenernya memang aku udah banyak baca gimana caranya kita bicara sama anak, tapi lumayanlah jadi dapet ilmu tambahan krn bisa sharing juga sama anak2 berprestasi dan ortunya..

Menurut para narasumber, kiat utk sukses curhat sama anak yang pertama memang adalah WAKTU. Kemaren diingetin sama ke-3 narasumber bahwa kesibukan jangan sampai mengorbankan keluarga. Harus inget bahwa 'banting tulang' itu demi keluarga atau malah mengorbankan keluarga ?

Mbak Tika malah menganjurkan utk tiap week end pergi keluar sama anak2...nonton, dugem, ato sekedar jalan2 ke mall..
Tapi apa komentar pak Arif ?
Nonton ???? Ngapain ??? gitu loh kata pak Arif...hehe..
gimana menurut pendapat kalian ?

Kalo menurut aku....
untuk deket sama anak2 ngga mesti kudu jalan2 ke mall lah.
Selain ngajarin konsumtif, ngga yakin deh bisa bikin deket sama anak..
Kayaknya lebih asik masak bareng di rumah, ato nonton bola rame2.
Dulu malah waktu anak2 masih kecil2 aku suka ikutan maen PS bareng anak2 dan pura2 jadi superman...hahaha...secara anak gw cowoq semua gitu bo'..

Di sesi tanya jawab, ada ibu yg curhat...
Anaknya cowoq, udah17 taun, protes sama ibunya begini,"Mama sih dulu ngga pernah maksa aku untuk ikut les ini itu...jadinya sekarang aku ngga bisa apa-apa !"
Walah, aku jadi mikir lagi, apa memang anak2 harus dipaksa ya supaya mereka punya ketrampilan ??
Trus lagi, anaknya juga protes, karena waktu dia sakit, ibunya ngga bisa pulang dari kantor utk nganterin anaknya ke dokter, jadi minta anaknya utk dianter sama supirnya aja.
Lah iya sih, ibunya juga pasti mikirnya kan anaknya udah SMA, cowoq pula...tapi ternyata...bayangin gimana perasaan ibu waktu anaknya protes dan bilang begini,"Mama, dari dulu mama memang ngga pernah punya waktu untuk aku. Mama selalu sibukkk !"
hiks..hiks...kebayang ngga sih gimana perasaan ibu ini...
Blio mengaku, dia merasa gagal jadi ibu.

Yang bikin tambah miris..
Kemaren krn kita duduk sebelah seorang dokter kandungan, blio cerita sering dapat kasus remaja hamil di luar nikah...anak2 SMP, SMA...yang minta digugurkan..
Semua hamil sama pacarnya ! Dan semua berjilbab !
Ibunya ? ada yang stay at home mom...ada yang working mom...
Hiks..hiks...betul, aku sediihh dan prihatin banget dengernya....

Well, okay..
jadi kesimpulanku dari apa yang disampaikan ke-3 narasumber itu :
...untuk bisa 'curhat' sama anak, selain harus ada waktu, kita juga harus bisa membedakan antara 'mendengar' dan 'mendengarkan', memperlakukan anak sebagai subjek, dan yang penting kitanya dulu juga harus punya ketrampilan berkomunikasi, dan bisa 'curhat' juga sama pasangan, dan satu lagi..kita juga harus jadi suri tauladan...
Dan ini kiat terpenting untuk membina keluarga 'terstruktur' yang dishare oleh pak Arif kemarin...

Keluarga itu harus memiliki 3 sense, yaitu :
1. Sense of Goal
2. Sense of Regulation
3. Sense of Harmony

14 June 2006

Eksperimen gaya



Punya anak cowoq ? beginilah kalau dikasih 'pegang' digital camera..
"Jurus Menaiki Pintu"

kebayang ngga gimana cara bikin gaya kaya gini ? ;-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...