27 June 2006

Ujian Nasional

Yang namanya ujian nasional taun ini...udah deh...heboh banget...
Udah dari hasil UN SMA denger cerita2nya kok banyak kasus yg kayanya ngga masuk akal?
Nilai rapot dari kelas 1 - 3 bagus terus, ketrima PMDK, tapi ngga lulus UN ? padahal yg ngga lulus UN di sekolahnya terbilang sedikit ?
Seorang juara olimpiade fisika ngga lulus SMA gara2 nilai matematikanya di bawah 4,26 ??
Rasanya yg seperti ini harus diliat sebagai kasus yg perlu dievaluasi, krn ngga masuk akal kalo mereka ngga belajar utk UN.

Aku pribadi sebenernya bisa ngerti sih, harus ada sistem untuk membuat peta dan standarisasi pendidikan di Indonesia. Pemerintah ingin menaikkan kualitas pendidikan di Indonesia, karena memang kemampuan anak didik di Indonesia ngga merata.
Ngga sedikit memang anak2 yg berhasil mengharumkan nama Indonesia di dunia pendidikan sampai ke tingkat internasional. Tapi toh kemampuan rata2 anak Indonesia masih jauuuhhh di bawah standar.

Hanya saja menurutku memang membuat sistem ini ngga mudah, kalau kompetensi guru2nya dan fasilitas , sarana prasarana sekolahnya juga belum merata.
Jadinya bisa seperti sekarang ini, hasil belajar selama 3 taun bisa sia2 hanya karena 2 jam ujian pilihan berganda...

Hmmm...krusial ya ?
Banyak banget masalahnya termasuk juga mental SDM nya...
Ngga ngerti juga musti berbuat apa ?
Padahal pendidikan anak buatku adalah investasi akhirat.
Aku berharap bisa ada jalan untuk pendidikan yang lebih baik.

Ujian SD dan SMP

Hari Senin kemaren, pengumuman kelulusan SD dan SMP.
Waktu pengumuman Bimo, aku ngga terlalu 'mules' krn dari hari minggu udah dapat 'bocoran' kalau di SD nya Bimo lulus 100%...
Aku salut sama Bimo yg bener2 belajar sendiri, ngga ikut bimbel spt temen2nya yg lain.
Dia cuma ikut 'les wajib' dari sekolah. Dan alhamdulillah lulus dengan nilai 40,35 utk 5 mata pelajaran.

SMP nya yang parah nih, Budi udah nungguin pengumuman dari jam 11 siang di sekolah, ternyata pengumumannya ditunda sampai sore. Jadi anak2 disuruh pulang, dan balik lagi ke sekolah besoknya..
Konon kemungkinan ada masalah dengan hasil UN Depok, dan sedang dirapatin di Bandung :-((...mulai deh berasa 'mules'...
Jadi seharian itu ibu2 sibuk ber-sms-an karena penasaran.

Besoknya, hari ini, baca koran pagi2...beritanya 'buruk' sekali buat aku.
Karena Depok hasilnya paling jelek se-Jabodetabek, yang ngga lulus paling banyak !
Hua...hua...aku kuatir sekali ada yg ngga lulus dari SMP Pribadi.

Akhirnya, Budi sms jam 12 siang,"Bu, lulus semua. Aku dpt nilai tertinggi di sekolah."
( nilai 28,80 konon nilai tertinggi di depok...hehe...konon...katanya...issue...perlu klarifikasi)
Alhamdulillah, akhirnya bisa bernafas legaaa.....
Baru sesudah itu aku dapat kabar, di setiap SMP Negri favorit di Depok ada banyak sekali anak yg ngga lulus...ada yg 10, 15, 19, 21 bahkan ada yg sampai 30 anak ngga lulus !
Bisa begitu ya ?

Peringkat top 3 utk nilai rata2 UN di Depok malah dipegang sama SMP swasta :
1. SMP Dian Didaktika - Cinere
2. SMP Nurul Fikri ( 1 ngga lulus )
3. SMP Pribadi

Yang ada di pikiranku...
Masuk SMP Negri itu kan susah bangettt, persaingannya ketat sekali. Jadi yg bisa masuk ke sana pastilah anak2 yg pintar2. Disuruh belajar sendiri juga udah bisalah...:D

Lah kalau sekolah swasta kan ngga bisa milih2 murid ? Malah bisa jadi yg masuk adalah murid2 'buangan' yg ngga bisa bersaing masuk sekolah negri. Ngajar anak2 spt ini pasti lebih banyak tantangannya.

Aku memang sering banget ditanya sama temen2...
"Kenapa budi ngga masuk negri ?? sayang kan nilainya bagus, bisa masuk negri.."
Well, aku sekarang punya jawaban manteub,"Aku ingin anak2ku dapat pendidikan terbaik untuk bekal hidupnya kelak, dan proses pendidikan itu ngga bisa cuma diliat dari angka akhirnya aja."

Sayangnya aku baru ngeliat proses pendidikan yang aku inginkan ada di sekolah swasta.
Alhamdulillah, aku bersyukur anak2 dikasih kesempatan sekolah di Pribadi.
Coba kalo di Indonesia itu ngga ada sekolah swasta, semuanya sekolah negri, kan asik tuh ngga bakalan bingung2 cari sekolah, di mana aja sama....hehe..ngimpi kali ye ?

Lah kalo kayak sekarang, aku sempet khawatir ngeliat di sekolahnya Bimo itu-yg dulunya juga sekolahnya Rizki-target sekolah nya adalah murid lulus dan masuk SMP Negri favorit. Trus gimana strateginya ? Ya tiap hari yg dikasih adalah 'drilling' ratusan soal pilihan ganda.

Konsep ?? hehe..ngga janji...bener deh...

Update Desember 2008 : Ternyata sampai hari ini, di sekolah ini praktikum tidak berjalan dengan baik. Bahkan dapat dikatakan, tidak ada praktikum sama sekali di sekolah yang katanya punya fasilitas laboratorium yang bagus.

5 comments:

  1. mb, ol dong ? hehehe ...

    1st, selamat ganti leot nih yeee ... duh jd malu nih daku malah ga smpt obrak abrik leotku :-(

    2st, selamat buat mas Budi dan mas Bimo, saluttt buat jagoan2 mb lita ini, ibu&bpknya jg hebat !!

    3st, setuju bgt mb ama quote ini :
    " Well, aku sekarang punya jawaban manteub,"Aku ingin anak2ku dapat pendidikan terbaik untuk bekal hidupnya kelak, dan proses pendidikan itu ngga bisa cuma diliat dari angka akhirnya aja."

    ;-)

    ReplyDelete
  2. selamat buat jagoan-jagoannya mbak,...aku harus banyak konsul nih, anak-anak dah gede-gede nih.
    ttg skull, "terpaksa"juga nanti di Indo Ilham & Kiko skull di SD swasta,....pengin ngasih yg terbaik buat aanak-anak, semoga allah meridhoi ya.amiin

    ReplyDelete
  3. Setuju banget mbak, kalo kepintaran ga bisa diukur dr angka semata. Mudah2an aja Ind bisa maju ya dlm pendidikan, amin..

    ReplyDelete
  4. agustus ntar aku yang mules nih mbak, zidan kan masuk primary di sini.. mudah2an bisa keterima.. biar gimana kendalanya banyak.. doain yaaaa...

    ReplyDelete
  5. mgg ll aku baca warta kota di rmh mertua, ada artikel ttg hasil UN, kbtlan banget yg dibahas ttg UN di depok. eh ada nama budi loh tertera disitu mba sebagai lulusan terbaik ke3 sedepok (?).
    waduh, aku lsg deh blg dgn bangganya ke suamiku, eh itu kan anaknya mba lita, DI Depok hihihihi
    mba lita baca jg gak berita di warta kota itu? kalo gak salah terbitan hari rabu, 28 juni.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...