22 July 2006

Kisah awalku belajar musik

Photobucket - Video and Image Hosting

Akhirnyaaa...sesudah setaun cuti...
aku memutuskan untuk nerusin belajar piano lagi di Jakarta Conservatory of Music.

Kemaren aku pernah tercenung, ngeliat partitur piano yang penuh not-not balok 'keriting'..mikir, kok aku bisa ya baca not balok ?

Jadi pengen cerita kilas balik perjalananku sampai ke sini...
Sebenernya dulu itu ngga pernah kebayang dan bukan cita-citaku untuk jadi guru piano.

Here is the story..

Waktu aku kecil dulu, umur 8 taun, ngga tau gimana, aku udah bikin lagu sendiri. Judulnya "Bungaku"...hehe..lagunya kayak apa ya lupa..tapi aku inget ada not angkanya dan liriknya...
Waktu itu aku tunjukin ke ibu, aku nyanyiin lagunya, dan di'respon' sama ibu..
"Kamu mau belajar piano ?"

Ngga terlalu inget juga sih gimana prosesnya, tapi umur 9 taun aku mulai belajar piano di rumah Ibu Wibanu di Bandung. Seneeeng banget rasanya waktu itu.
Pulang dari les pertama, karena belum punya piano, aku langsung latian pake mainan 'grandpiano' warna biru yang tuts hitamnya cuma gambar...

Trus ngga lama, aku dibeliin keyboard kecil. Itu aja rasanya udah ngebantu banget.
Seingetku, dulu itu aku memang rajin latihan, pokoknya ngga pernah disuruh-suruh untuk latihan..enak lah ngajarin aku piano...hehe...*narsis.com*

Sampai akhirnya, aku ngga kebayang gimana caranya bapak ibu akhirnya mbeliin piano buat aku...pasti harganya maharani waktu itu...padahal aku tau bapak itu 'cuma' dosen sejati yang ngga pernah punya proyek, dan ibu juga 'cuma' ibu rumah tangga full di rumah..

Alhamdulillah..aku bersyukur sekali punya ortu yang bener-bener mendukung minatku..
Aku sempat belajar piano selama 6 tahun, sampai akhirnya memutuskan cuti sementara karena mau ngadepin ujian akhir SMP...tapi akhirnya keterusan sampai aku dewasa...hiks...keputusan yang masih suka aku sesali sampai sekarang...
Karena itu aku harus nerusin belajar lagi sekarang..

Aku juga inget, dulu itu aku suka latian piano pagi2 sekali sambil nunggu bis jemputan ke sekolah. Temen2 tetanggaku suka ngumpul ke rumah untuk berangkat bareng ke sekolah karena rumahku yang paling gampang dilewatin bis jemputan di kompleks dosen ITB dulu itu.

Waktu itu ada 1 anak cowoq yang keliatan antusias 'nonton' aku latian piano. Umurnya lebih tua 2 taun dari aku. Tiap pagi dia dateng paling pagi untuk dengerin aku latian. Trus, ngga lama aku denger dia ikutan les piano juga sama Ibu Wibanu, guru pianoku.

You know what ? nama cowoq itu Iswargia R.Sudarno...yang sekarang jadi salah satu pianis teraktif di Indonesia, dan salah satu 'founding father' Jakarta Conservatory of Music, sekolah musikku sekarang...
He is the best piano teacher in town...list antrian yg mau jadi muridnya panjaanngg banget...

Di salah satu wawancaranya dengan majalah edukasi musik indonesia dia cerita,"Saya mulai belajar piano di usia 11 tahun. Waktu itu saya melihat teman saya latihan piano, tiba-tiba saya tertarik untuk belajar piano, dan saya langsung "merengek" pada orangtua saya untuk dileskan piano" .

Well, beginilah aku jadinya sekarang..
Apa yang sudah dibekali ortu waktu aku kecil ternyata sangat bermanfaat ketika aku dewasa.
Siapa yang menyangka kalo pada akhirnya aku akan jadi guru piano.
Aku bahagia karena bisa berbuat sesuatu yang bermanfaat, karena punya 'sesuatu' yang bisa di-share untuk lingkungan, tanpa harus banyak meninggalkan keluarga dan anak2ku.
Rasanya beruntung sekali aku punya ilmu ketrampilan yang ternyata ngga banyak orang bisa ( ngeliat dari susahnya cari guru piano..)

Tapi rasanya aku suka sedih kalau ngeliat murid2ku yang berminat, apalagi yang juga berpotensi tapi kok ngga disupport samasekali sama ortunya, padahal udah aku ingetin.
Ternyata ngga sedikit ortu yang ngelesin anak2nya piano, tapi ngga mau tau ( ngerasa ngga perlu tau, atau ngga berusaha untuk tau ) gimana kemajuan anak2nya.
Banyak diantara mereka yang mengaku ngga ngerti musik, ngga ngerti piano, atau terlalu sibuk dengan pekerjaannya, yang lalu menjadikan itu alasan untuk ngga cari tau minat dan potensi anak2nya...duuuh, sayang banget...

Banyak muridku yang udah bertaun-taun belajar piano sama aku, tapi ngga ada kemajuan yang berarti karena ngga kunjung dibeliin piano sama ortunya dengan alasan harga piano maharani...


Yup, belajar piano, atau belajar instrumen musik memang kuncinya ada di latihan yang teratur.
Practice makes perfect ! Belajar memainkan instrumen musik ngga sama dengan belajar bahasa inggris. Ngga bisa cuma dihafalkan...

Dari latar belakang pengalaman masa kecilku, aku memang selalu menyarankan ortu utk 'trial' dulu. Kadang2 memang ada anak-anak yang baru tumbuh minatnya sesudah dia mengalami proses. Dan kadang mereka juga harus dibantu untuk ngeliat minatnya pada apa. Kalo udah ngalamin, dan tertarik, biasanya anak2 akan minta dibeliin piano. Nah, kalo udah begini, jangan sekali-sekali mengabaikan permintaan mereka, kalo engga mau menyesal di kemudian hari...b'tul deh..ini point pentingnya..

Dan aku rasa hal ini berlaku untuk semua bidang. Ortu harus selalu mengerti minat dan potensi anak2nya, dan berusaha sekuat tenaga untuk memenuhi kebutuhannya spy potensi mereka berkembang optimal..


Ini aku share cara yang bisa dilakukan ortu untuk mendapatkan hasil yang baik dari pelajaran musik anak2nya...
Coba usahakan untuk bisa nemenin mereka latihan di rumah. Yang penting, kasih perhatian yang memadai untuk kegiatannya itu. Dengan adanya ortu di deket mereka waktu mereka latian udah cukup bikin anak semangat untuk latian. 
Menurutku, anak-anak memang jangan cuma dimotivasi untuk pintar di akademis aja, tapi mereka juga musti punya skill untuk bekal hidupnya kelak.


Menekuni bidang yang disukai pasti hasilnya akan bagus..
Setuju ?

18 July 2006

Jalan bareng ABG cowoq

Liburan kenaikan taun ini kita ngga kemana2, soalnya bapak ngga bisa cuti...hiks..lagipula dompet bolong juga sih abis masukin anak sekolah...
Budi udah libur duluan lamaaa banget waktu nungguin pengumuman UN keluar, tapi ngga ngapa-ngapain...kadang main piano, kadang main PS, kadang ngulik komputer, kadang nemenin ibunya belanja, kadang masak.....soalnya adik2nya belum libur...

Bimo cuma libur seminggu abis UN, langsung masuk program matrikulasi bahasa inggris di Pribadi. Yup, anak-anak kelas 7 dan kelas 10 di Pribadi emang wajib ikut program matrikulasi bahasa inggris, karena pelajaran science dan mathematics nya akan diberikan dalam bahasa inggris.

Rizki liburnya 2 minggu, tapi karena kakak2nya udah masuk sekolah duluan, dia udah ribut aja pengen ke sekolah juga, katanya kangen sama guru dan temen2nya, dan pengen main futsal...
Sooo.... libur seminggu itu kita jalan bareng aja ber-4..
ke mana ?? nemenin ibu bayar rekening !
Budi kebagian tugas bayar rekening telpon, Bimo bayar rekening air, Rizki bayar rekening listrik...hehe...sebenernya sih aku cuma pengen anak-anak belajar bayar rekening ( laaah, telat banget ya...udah pada gede2 gitu baru belajar bayar rekening..)
Sebenernya kegiatan yang simpel ya, tapi ternyata ada juga pelajaran yang mereka ambil..
"Aduuuh, ibuuu...rekeningnya kok mahal banget yaaa...kita harus lebih hemat nih !! Listrik kalo ngga dipake harus dimatiin. Inget 17-22" hihi...persis kaya iklan layanan masyarakat PLN.

Hari yang lain kita jalan-jalan lagi..
kali ini judulnya bersenang-senang.... pertama ke Margo City Square di Margonda.



hmmm....ngga ada yang menarik buat anak2, ABG cowoq kayanya emang ngga doyan jalan ke mall kecuali kalo buat makan..., jadi kita jalan ke Gramedia di sebelahnya..
Toko kaset ternyata lebih menarik buat mereka. Semua emang doyan musik banget, meskipun seleranya beda2...

Bimo langsung beli kaset Heart yang theme songnya jadi favorit Bimo & temen2 sekelasnya yang pada hobi nyanyi bareng..Dia sukanya lagu2 mellow -cs sama aku gitu- kayak lagunya Christian Bautista.

Tapi lagu mellow engga banget buat Budi, dia lebih suka lagu2 cadas..rock, punk rock, slow rock, pop rock, rock & roll..whatever rock lah...Queen, Deep Purple, Bon Jovi, The Police, Green Day, SID, Arctic Monkeys, Oasis..dst..tapi ada Grease, Raihan dan Maksim juga sih di koleksinya....
daan kemaren dia nemuin CD Oasis koleksi taun 1995 lagi dijual diskon, yang dia pengeeennn banget punya....
"CD nya langka banget, bu. Apalagi di Depok, dimana2 ngga ada yg jual.." Beliii...!!

Kalo Rizki milih kaset Senyawa Chrisye, dia Indonesia banget, favoritnya ADA Band, GIGI, Chrisye, & Project Pop...

Ya gitu deh...
Di rumah memang selalu full music...ada segala macem jenis musik...ibunya klasik, jazz, nasyid, pop, pokoknya semua yg enak didenger (jadul waktu SMA aku ngefans juga sama The Police, dan ngikutin rambut dimodel punk...hihi), kalo bapak suka jazz & nasyid, anak2nya pop & rock...kalo dangdut ??? hehe...belum ada yang berhasil mencerna...

Seminggu tu ternyata cepet banget, ngga berasa...
tapi meskipun ngga pergi travelling kemana2, libur tetep asik jalan bareng anak2...banyak makan, banyak di rumah juga nonton vcd....dan banyak curhat ( wah yang ini seru juga nih...curhatan sama anak cowoq )

11 July 2006

Belajar dari kasus Zizou

Aku ketiduran waktu final Piala Dunia 2006..
kecapean abis ikut ESQ training..
Bangun shalat subuh dikasih tau Rizki kalo Prancis kalah penalti, dan Zidane dapet kartu merah...

Hmm..rasanya kok ngga percaya ?? Zidane dapet kartu merah ??
Apa ada 'sesuatu' yang menghabiskan kesabaran Zidane saat itu ?
Ngga ada yang tau persis 'sesuatu' nya, meskipun Zidane konon memang sering begitu..

Sebenernya kejadian seperti itu sering banget terjadi di sekitar kita.
Ketika anak2 di sekolah berantem, mulai dari adu mulut lalu berakhir dengan tonjokan. Biasanya guru langsung menghukum yang nonjok...B'tul ??
Ketika itu, guru cuma ngeliat yang kasat mata..

Padahal...
Mungkin sekali, anak itu nonjok krn udah ngga tahan diejek/diledek/dihina sama temennya itu..bahkan mungkin ibunya ato ayahnya yang dihina...saat itu suara hatinya pasti akan langsung membela orang yang dicintainya..
Siapa sebetulnya yang lebih sakit ? yang ditonjok ato yang nonjok ?
Sakit fisik ato sakit hati ?

Aku sering sekali punya pengalaman spt ini...
Waktu TK dulu berapa kali Budi dipanggil sama kepala sekolah krn mukul temennya. Tapi dia ngga mau dihukum krn ngerasa ngga salah, dan dia udah ngingetin temennya..
"Sekali lagi kamu nggangguin aku ngerjain tugas bu guru, aku akan pukul kamu keras2.."
( Itu ajaran bapaknya...hehe...ayo comment...comment..bener apa engga tu' ajaran bapak budi ).
Temennya memang nangis krn sakit, tapi sejak itu dia ngga berani ngganggu Budi lagi..
Dan bahkan mereka bersahabat sampai sekarang..

Waktu masih kecil2 anak2 juga sering berantem, apalagi cowoq semua dan umurnya ngga jauh beda..Saat itu biasanya langsung 'panic mode on' kan...
Aku juga dulu begitu...tapi belajar dari pengalaman - belajar dari mas udi juga -
Ketika itu kita sama sekali ngga boleh bertindak sebagai wasit...nanya siapa yang mulai duluan, kenapa, lalu nentuin kamu bener, dan kamu yang salah...
Apalagi langsung menghukum anak yang menyakiti fisik..
Pasti ada yang kecewa, dan buntutnya ada yang ngerasa kita pilih kasih, dan akan ada 'pertumpahan darah dan air mata' terus...

Yang paling adil menurutku adalah kasih kartu merah buat dua2nya..
Lalu berpelukan, saling memaafkan sampai hilang rasa sakit di keduanya..
Insya Allah, semua jadi baik kembali..

Tapi kadang2 kalo aku liat ngga membahayakan, aku juga membiarkan mereka 'berantem', krn mereka juga harus mengalami proses berbeda pendapat dan belajar menyelesaikan masalah mereka sendiri....

Kemaren ada tetangga yg crita, dia bilang sama anak2nya gini..
"Kalian tu bisa ngga sih seperti Bimo & Rizki, rukun, ngga pernah berantem.."
Aku jadi senyum2 deh.....hehe..proses belajar masih berlangsung, bu...perbedaan pendapat masih selalu ada kok..

note :
beberapa hari sesudah aku posting ini. Zidane akhirnya muncul di TV. Dan aku jadi tambah kagum sama dia. Kejadiannya persis seperti yg udah aku tulis di atas, meskipun dia ngga mau bilang apa yg dikatakan Matterazi saat itu. Menurut Zidane, ngga bakalan ada reaksi kalo ngga ada provokasi. Dan Zidane meminta maaf bukan sama Matterazi, tapi sama anak-anak karena udah berperilaku mengecewakan mereka...waaaahhhh...takjub !

04 July 2006

Setingkat lebih tinggi

Rizki terima rapot hari Sabtu lalu...naik ke kelas 6..
Karena naik ke kelas 6, kita ortu dibriefing dulu mengenai strategi sekolah menghadapi ujian akhir nanti. Yup, sekolah ini sebenernya bukan sekolah yang bener2 baru, tapi SD nya baru mau akan meluluskan angkatan pertamanya yaitu angkatannya Rizki di taun ajaran 2006 -2007 yg akan datang..

Liburan kenaikan cukup 2 minggu aja...lho, memang 2 minggu kan ? hehe...
Engga sih, di Pribadi Boarding School itu liburan kenaikan biasanya sebulan.
Tapi khusus untuk anak2 kelas 6, sudah mulai ada program 'matrikulasi' 2 minggu lebih awal.
Menarik juga. Krn ngga semua anak diikutkan program matrikulasi ini.
Rizki termasuk yg menurut gurunya perlu ikut program matrikulasi, krn menurut mereka Rizki masih punya potensi untuk lebih baik lagi..

Waaahh..salut banget aku...krn sejak pindah sekolah ke pribadi dari kelas 4 SD, sebenernya achievement Rizki sudah meningkat terus..dari nilai rapot rata2 7, sampai nilai rapot terakhir yg rata2 8,2 tapi tetep diperhatikan potensi utk berkembangnya.
Itu salah satu yang aku suka dari sekolah Rizki, mereka kenal betul satu persatu anak didiknya. Mereka tau persis kekurangan dan kelebihan masing2 anak kemudian berusaha mengoptimalkan kelebihannya dan mencari solusi untuk kekurangannya..

Menurutku, Rizki itu memang agak unik...punya IQ yg lebih tinggi dari kakak2nya, tapi nilai akademisnya selalu di bawah kakak2nya... :D

Budi dan Bimo memang sudah sangat mandiri dalam belajarnya. Insya Allah sudah punya jadwal dan kebiasaan belajar yang baik.
Kalau Rizki, masih suka sekali main artinya porsi main masih lebih besar daripada porsi belajarnya,bikin jadwal juga belum bisa disiplin ditepati...dia juga ngga bisa belajar dengan duduk membaca buku...buntutnya pasti ketiduran..:(

Dia harus belajar- kalo minjem istilahnya mas Budi - secara 3 dimensi...belajar secara visual, harus ada alat bantunya atau dengan diskusi, baru bisa cepat mengertinya...
Utk ngecek apa dia udah ngerti materi pelajarannya apa belum, aku suka 'tanya jawab' sama dia. Kadang2 aku nemenin belajar sambil 'corat-coret' di whiteboard di kamarnya utk ngapalin pasal2 UUD'45, diskusi ttg sejarah kerajaan di indonesia, ngebahas energi dan batuan di pelajaran IPA, atau belajar rumus2 bangun geometri...yup, itu mata pelajaran anak SD kelas 5 loh...:D bundanya temen rizki malah minta diajarin matematika ke gurunya spy bisa ngajarin anaknya juga, krn ngga bisa mengandalkan ayahnya utk ngajarin...

Itu sebabnya Rizki ngga cocok di sekolahnya yg lama. Dengan kelas besar, guru yang ngga kompeten mengajar...dia ngga belajar apa-apa sama sekali di sekolah...dan yang terjadi adalah pembodohan, dan kebiasaan belajar yang buruk..

Alhamdulillah, di sekolahnya yang sekarang, proses pendidikannya berjalan dengan lebih baik. Ngga hanya di akademisnya, tapi juga pendidikan moral akhlaknya.

Cuma memang minusnya juga ada sih, menurutku rasanya anak2 ini jadi rada kurang tangguh. Guru2nya baik2, ngga boleh ada yg bicara kasar, kelasnya nyaman ber-ac...sangat terlindungi..

Kira2 gimana ya kalo 'dicemplungin' ke komunitas yang lebih 'keras' ? Bisa survive ngga ya ? :-D
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...