11 July 2006

Belajar dari kasus Zizou

Aku ketiduran waktu final Piala Dunia 2006..
kecapean abis ikut ESQ training..
Bangun shalat subuh dikasih tau Rizki kalo Prancis kalah penalti, dan Zidane dapet kartu merah...

Hmm..rasanya kok ngga percaya ?? Zidane dapet kartu merah ??
Apa ada 'sesuatu' yang menghabiskan kesabaran Zidane saat itu ?
Ngga ada yang tau persis 'sesuatu' nya, meskipun Zidane konon memang sering begitu..

Sebenernya kejadian seperti itu sering banget terjadi di sekitar kita.
Ketika anak2 di sekolah berantem, mulai dari adu mulut lalu berakhir dengan tonjokan. Biasanya guru langsung menghukum yang nonjok...B'tul ??
Ketika itu, guru cuma ngeliat yang kasat mata..

Padahal...
Mungkin sekali, anak itu nonjok krn udah ngga tahan diejek/diledek/dihina sama temennya itu..bahkan mungkin ibunya ato ayahnya yang dihina...saat itu suara hatinya pasti akan langsung membela orang yang dicintainya..
Siapa sebetulnya yang lebih sakit ? yang ditonjok ato yang nonjok ?
Sakit fisik ato sakit hati ?

Aku sering sekali punya pengalaman spt ini...
Waktu TK dulu berapa kali Budi dipanggil sama kepala sekolah krn mukul temennya. Tapi dia ngga mau dihukum krn ngerasa ngga salah, dan dia udah ngingetin temennya..
"Sekali lagi kamu nggangguin aku ngerjain tugas bu guru, aku akan pukul kamu keras2.."
( Itu ajaran bapaknya...hehe...ayo comment...comment..bener apa engga tu' ajaran bapak budi ).
Temennya memang nangis krn sakit, tapi sejak itu dia ngga berani ngganggu Budi lagi..
Dan bahkan mereka bersahabat sampai sekarang..

Waktu masih kecil2 anak2 juga sering berantem, apalagi cowoq semua dan umurnya ngga jauh beda..Saat itu biasanya langsung 'panic mode on' kan...
Aku juga dulu begitu...tapi belajar dari pengalaman - belajar dari mas udi juga -
Ketika itu kita sama sekali ngga boleh bertindak sebagai wasit...nanya siapa yang mulai duluan, kenapa, lalu nentuin kamu bener, dan kamu yang salah...
Apalagi langsung menghukum anak yang menyakiti fisik..
Pasti ada yang kecewa, dan buntutnya ada yang ngerasa kita pilih kasih, dan akan ada 'pertumpahan darah dan air mata' terus...

Yang paling adil menurutku adalah kasih kartu merah buat dua2nya..
Lalu berpelukan, saling memaafkan sampai hilang rasa sakit di keduanya..
Insya Allah, semua jadi baik kembali..

Tapi kadang2 kalo aku liat ngga membahayakan, aku juga membiarkan mereka 'berantem', krn mereka juga harus mengalami proses berbeda pendapat dan belajar menyelesaikan masalah mereka sendiri....

Kemaren ada tetangga yg crita, dia bilang sama anak2nya gini..
"Kalian tu bisa ngga sih seperti Bimo & Rizki, rukun, ngga pernah berantem.."
Aku jadi senyum2 deh.....hehe..proses belajar masih berlangsung, bu...perbedaan pendapat masih selalu ada kok..

note :
beberapa hari sesudah aku posting ini. Zidane akhirnya muncul di TV. Dan aku jadi tambah kagum sama dia. Kejadiannya persis seperti yg udah aku tulis di atas, meskipun dia ngga mau bilang apa yg dikatakan Matterazi saat itu. Menurut Zidane, ngga bakalan ada reaksi kalo ngga ada provokasi. Dan Zidane meminta maaf bukan sama Matterazi, tapi sama anak-anak karena udah berperilaku mengecewakan mereka...waaaahhhh...takjub !

7 comments:

  1. pasti rame ya mbak,..3 jagoan semua,..aku cuma 2(co & ce) aja tiap hari kek mo pecas endahe,..he he,..

    ReplyDelete
  2. Betul mbak setujuh sama bapake budi..hehehehe..la wong udah diperingati tho?? hehehehe

    Duh, bener2 mesti berguru elmu parenting nih sama si mbak..wayo..wayo share lagi dunk pengalamannya..

    ReplyDelete
  3. mhmm aku nonton final sepakbola itu gara2 'jurit malam' di kantor loh mb :-(

    emang sayang disayangkan kejadian tsb ya, tp tetepppp pasti ada hikmah dibalik itu ... eh aku fwd-in imel ttg kasus zizou ini yaaaa ....

    thanks sharingnya ya mb, spt biasa bermanfaattt bgt ...

    ReplyDelete
  4. setuju bangettt....:) hmm sedih juga zizou dpt kartu merah tp dia dpt golden ball award loh ya walo masih kontroversi:( hmm kita kan berprediksi sambil ngarep mbak:D

    ReplyDelete
  5. Betul mbak, kalo ada apa-apa hrsnya dicari dulu akar masalahnya baru dikash hukuman. Untung Rayna blm ada temen berantem jd situasi rmh ckp aman terkendali :)

    ReplyDelete
  6. hii.., aku kok jadi 'naksir' Zidan euy..gara2 kasus ini.. :D

    waduh! mbak..punya anak laki tuh..gimana yaa.., selama ini kita ber3 (ce) seberantem2nya paling cuma perang mulut..tapi skrg..? aku sih selama ini selalu bilang; kalau ayra nggak suka dijahilin, cukup bilang 'aku tidak suka' bener nggak sih?! (nggak sanggup nge-bayangin ayra berantem ama anak lain..) he..he..

    ReplyDelete
  7. Very cool design! Useful information. Go on! » » »

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...