27 April 2006

Preman ABG

Pulang sekolah kemaren, bimo cerita kalo dia dicegat dan dipalak di jalan..
Bimo itu kan 'angkoters'.. Dia pulang sekolah rame2 bareng beberapa temennya.
Di jalan, mereka dicegat anak2 berseragam SMP putih biru, dimintain duit buat beli rokok. Duh, udah sih mereka masih SMP, dah ngerokok pula..:-(

Bimo sama temen2nya nolak, bimo bilang nggak rela kalo musti ngasih duit ke mereka untuk beli rokok. Bimo dkk.malah berani bilang,"Engga ah, emang enak ngerokok ?"
Eh, malah dijawab,"Enak...goblog !"
Karena bimo dkk tetep ngga mau ngasih duit, preman ABG ini udah mulai ngeluarin pisau dan mau manggil temen2nya yang lain...
Astagfirullah...aku takutttt banget denger ceritanya..
Alhamdulillah anak2 ini masih dilindungi, dan berhasil kabur..
Cuma sekarang aku masih rada waswas juga, kuatir kejadian itu akan berbuntut...tawuran ato apa...:-(

Mas Budi bilang, kalo ada yang malak kasih aja apa maunya, daripada nyawa taruhannya.
Anak2 itu berbahaya loh bisa nekat..
Bapak lalu pesen, kalo pulang sekolah jangan lewat jalan situ lagi, ngga aman, harus lewat jalan yang rame. Kalo pulang kesorean juga harus telpon minta dijemput..

Emang sih, sebenernya selama ini aku juga ngasih ongkos pas2an aja buat angkot. Sepatu, jam, hape juga yang biasa2 aja...karena dari waktu Budi masih SD juga emang udah sering ada yang suka malak di jalan. Kemaren itu Bimo juga cuma punya 1000 perak di kantongnya, dan dia ngga pernah bawa hape ke sekolah..

Duh, prihatin banget deh...
Bimo dan Rizki juga cerita kalo temen2nya ada yang dipaksa ngerokok sama temennya sekelas. Padahal mereka baru kelas 5 SD. Katanya kalo ngga mau nurut bakal dikeroyok...ya terpaksa ngerokok jugalah mereka…rupanya anak ini belajar ngerokok dari ibunya yang juga perokok...dan suka naruh rokok sembarangan di meja...

seremnya, gimana kalo nanti yang diisep itu narkoba ?
Secara di Depok itu jaringan narkobanya kenceng banget..


Anak ini juga pernah bawa majalah porno ke sekolah. Dilaporin sama ketua kelasnya ke kepala sekolah...eh, waktu ibunya dipanggil malah dia yang marah2 sama ketua kelasnya sampe si ketua kelas nangis2...si ibu bilang berani2nya nuduh anaknya bawa majalah porno, padahal ngga ada bukti, nggak mungkin lah anaknya bawa majalah gituan ke sekolah..

Sediiiih banget kalo mikir mereka itu anak2 yang nantinya jadi besar dan calon pemimpin bangsa ini...:-((

21 April 2006

Musim Ulangan

Kalau musim duren ato musim mangga kebayangnya hmmm…enak makan buah yang manis yang cuma ada kalau lagi musimnya…

Kalau musim ulangan kayak sekarang…yang kebayang…musti nyiapin makanan ekstra karena kalo belajar itu butuh energi ekstra..

Budi kelas 3 SMP, bulan April sekarang ini udah abis kegiatan belajar mengajarnya, materi pelajaran selama SMP udah semua dikasih..
Minggu ini mulai dengan midtest semester 2 untuk ngisi nilai rapot.


Lalu hari Senin besok udah mulai Ujian Praktek Sekolah, dilanjut awal mei Ujian Teori Sekolah , lanjut lagi Ujian Nasional,….udah selesai ? belum juga tuh…karena khusus untuk Depok, untuk masuk SMA Negeri ada test lagi yang namanya Uji Kompetensi Siswa…komentar Budi, aku pengen cepet2 selesei bulan Mei…!!

Semua nilai memang berpengaruh untuk nilai Jurnal masuk SMA Negeri.
Untuk ujian nasional yang diujikan taun ini meliputi : Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia & Matematika.
Uji Kompetensi Siswa : PPKN, IPA, IPS
Ujian Sekolah : Semua mata pelajaran yang diujikan adalah semua mata pelajaran yang diajarkan sampai dengan kelas III untuk kurikulum 1994 yang tidak diujikan pada Ujian Nasional…jadi ada Agama, PPKN,Bah.Indonesia, Bah.Inggris, IPS, IPA, Kertakes, Penjakes dan Muatan Lokal ( Bahasa Sunda, Bahasa Turki )

Untuk masuk SMA Negeri, taun lalu :
Nilai Jurnal siswa diurut di SMA Negeri tujuan
Perhitungan nilai jurnal : 2 x rata2 UKS + 1 x US + 3 x rata2 UN

Kalo Bimo kelas 6 SD, sekarang belum mulai terlalu sibuk…setiap pagi masih tetep masuk jam ke-0 jam set 7, dan seminggu 2 kali tiap Selasa, Kamis masih tetep ada ‘les wajib’ di sekolah.

Tiap hari drilling soaaaaaal mulu kerjanya…
Tapi ya alhamdulillah Bimo udah punya kesadaran sendiri untuk belajar dan ngerjain pr.
Taun ini SD ada Ujian Nasional lagi, yang diujikan Bah.Indonesia, Bah. Inggris dan IPA.
Trus ujian sekolah teori dan praktek mulai bulan Mei juga.
Cuma karena Bimo udah keterima di SMP Pribadi, jadi udah agak lebih tenang, meskipun tetep harus belajar yang bener..


Rizki sekarang kelas 5 SD, paling susah kalo disuruh belajar…masih harus diingetin dan ditemenin juga, kalo engga pasti udah buka computer, ato PS, ato keluar main sepeda…
Minggu ulangan ini, aku minta dia setiap pulang sekolah bikin jadwal apa yang mau dan harus dikerjain sampe tidur malem, dan harus ditepati karena aku ngga bisa nemenin seharian karena ngajar sampai malem..
Pulang ngajar baru aku periksa apa dia bener-bener udah belajar sesuai jadwal…
Well, kebanyakan meleset sih…hhhh….ya udah, tiap pulang ngajar aku ngecek lagi belajarnya dia…untuk ulangan matematika, aku sempet ngevaluasi pelajaran ttg. Waktu, rumus Trapezium, Debit air, dan Sudut…Besoknya dia bilang, “Bu, soal matematikanya gampang banget !! ibu ngajarinnya lengkap banget !! “ hehe…alhamdulillah…
Trus ulangan IPA…tadinya aku mau nemenin belajar lagi, tapi pas liat judul babnya…Magnet, Gaya Gravitasi, Gaya Gesek, Pesawat Sederhana, dan Cahaya……oopppssss....panggil bapak aja deh sama mas Budi…hehe…

Yang paling susah buat semua anak2 itu kalo udah belajar IPS, PKPS, Sejarah ato Geografi…nyerah deh kalo udah disuruh ngapal2in…biasanya baca sedikit trus tau2 ketiduran aja…hehe…gimana ya ?

17 April 2006

Anak cowok masuk dapur

Sekarang ini aku tu sebenernya jaraaang banget masak…
Padahal dari SMP dulu sebenernya aku hobby ngumpulin buku resep, kebetulan juga sahabatku tu jago masak, jadi waktu SMP SMA kita suka masak bareng di rumahnya….Dulu aku belajar bikin makanan2 favoritku spt brownies, apple crumble, apple pie, chicken cream soup sama Oci (alm) sahabatku itu….
hmmmm…it’s a very nice memories…

Waktu hamil Budi, dasar kurang kerjaan, karena aku ngga kerja aku sempet ikut kursus segala macem…njait, merias wajah, nyanggul, masak masakan sehari2…hehe…niat banget yah jadi ibu RT..


Jadinya yaaa…lumayan sih…bisa njait dan masak dikit2…tapi bukan makanan bayi loh ya… makanya kalo anak2 dulu ngga doyan makan salahin ibunya yang males masak nasi tim…hihi….dasar…

Tapi sesudah anak2 besar…tiba2 aja semuanya jadi pada doyan makan…
Mereka bilang, perutnya ‘bolong’…alias lapeerrr mulu…padahal dulu waktu kecil, budi itu minum susu aja musti disendokin…makan 1 piring abisnya 3 jam…!! Huaaaa…
Sekarang…yg namanya makan itu ngga 3 kali sehari…di jadwal harian yang rizki bikin sendiri aja, ada jadwal ngemil sampe 3 kali sehari

Jadi karena laper mulu, dan aku udah jarang sempet ke dapur, lama2 mereka jadi pengen bisa masak juga…
Awalnya kalo aku masak makanan simple kayak fillet ayam goreng tepung ato steak daging cincang misalnya, mereka selalu komentar…waaah, ibu pinter banget masak !
kita bisa bikin resto nih…hihi…dan emang mereka udah sempet siap2 nanti mau kasih nama resto mereka “Kedai Crunchy”. Dan tiap kali aku masak sesuatu yang ‘menarik’ menurut taste mereka, mereka suka tanya , ‘ini masaknya gimana, bu? Asik nih bisa buat menu kedai crunchy’….padahal aku tu suka ngarang resep sendiri…hehe..

Resep andalanku yang favorit di rumah itu adalah Macaroni Schotel.
Semua doyan…. kecuali bapaknya…:D
Dan bikinnya kan gampang banget tuh…jadi aku masak, mereka ikut bantuin…ada yang bantuin ngocok telurnya, marut kejunya, nimbang2 bahannya…wah, seru banget lah pokoknya…dan yang penting, ngga bakalan gagal…hehe…tapi tetep ada syaratnya, dapur ngga boleh berantakan, jadi kerjanya juga musti rapi…

Yang paling asik, kalo udah mateng….makannya bisa sambil merem melek…puasssss banget kayaknya karena itu hasil masak sendiri…

Ya gitu deh, lama2 Budi bisa juga mereka-reka resep sendiri…terutama untuk makanan favoritnya : Pasta. Dia sampe minta dibeliin buku resep pasta dan suka browsing resep di internet. Bimo juga udah jago goreng menggoreng…Rizki jago masak mie…:-)

Semuanya suka liat buku resep, apalagi Bimo, salah satu acara favoritnya di TV itu acara masak memasak…kalo udah liat buku resep trus bilang, ‘hmmm…kita cobain resep yang ini yuk…’

Kayaknya ibu musti lebih rajin ke dapur nih…
Kemaren Budi nanya,”Ibu mau resep fondue-ku ngga? Ibu kan suka makan roti…aku baru nyoba resep fondue nih..”

12 April 2006

Pornografi

Salah satu yang bikin aku gemesss….
Majalah playboy yg bikin heboh itu…akhirnya terbit juga…hiks…

Mentri kominfo bilang pemerintah ngga berwenang menutup ataupun hanya menyampaikan teguran terhadap penerbitan edisi perdana majalah play boy..
Meskipun ngga setuju, tapi ngga bisa ngambil tindakan…
Laaahhhh….*%^#@!$%

Penyebabnya katanya adalah rezim hukum di Indonesia yg begitu liberal..
Berdasarkan Undang2 Pers yang berlaku saat ini disebutkan bahwa kalo blio menegur, menelepon, ato membatasi suatu media, blio diancam hukuman pidana penjara 2 taun..

Menurut aku sbenernya sih, mungkin aja emang majalah playboy isinya ngga segila2an tabloid ato majalah yg udah beredar sekarang ini. Tapi kok pemerintah ngga bisa ya menertibkan media2 yg isinya porno kayak gitu…

Yg pusing kan ibu2 RT kayak aku ini, yg udah menjurus ke desperado gimana musti njagain anak2nya..yg prihatin banget dengan perkembangan moral akhlak anak2 dan generasi muda sekarang…anak2 ku…anak2 tetangga…anak2 sodara2 ……dst…
Yang tiap hari nonton tv, maen ke warnet, baca tabloid yang ngga ada sensornya…dst

Pornografi di indonesia memang udah parah banget, sangat merusak moral.
Memang harus ada cara untuk ngatur supaya ngga makin parah. Memang juga negara berniat untuk mengatur nya dengan membuat Rancangan Undang-undang Pornografi.
Tapi kenapa RUU APP menimbulkan penolakan ?

Sebagai ibu, aku berharap segera diperoleh solusi terbaik untuk mengatasi masalah pornografi ini..

02 April 2006

Pendidikan akademis anak

Kemaren ada tetanggaku yg main ke rumah dan nanya...
'gimana sih cara ngedidik anak-anaknya, aku pusiingg ni sama anak2..susah banget belajarnya...'
Lho memang ada masalah apa sama anaknya...
Anaknya yg gede sekarang kelas 5 SD. Menurut dia, sekarang tu ortu kudu ngajarin anak2nya dulu baru nanti di sekolah guru yang ngajarin..
Masalahnya temenku ini ibu yg kerja seharian. Pulang ngantor dah malem, dah ngga sempet lagi mriksain peer yang bejibun, apalagi ngajarin materi pelajaran sekolahnya.
Lebih seringnya pagi2 buru2 mriksain peernya..
Jadi anaknya dilesin lagi ke gurunya di sekolah, pernah juga dilesin bimbel ke PG, tapi ya ternyata ngga ada kemajuan...dalam arti nilai ulangan tetep jelek..
Padahal menurut temenku, kalo diajarin sendiri malah anaknya bisa ngerti..
What should I say...

Prihatin banget denger keluhannya..
Krn emang iya sih, susah banget dapet pendidikan yang baik untuk anak2.
Kadang2 memang kita juga ngga bisa nitipin bulet2 pendidikan akademis ke sekolah meskipun itu sekolah mahal sekalipun..apalagi kalo sekolahnya sekolah 'konvensional' yang mungkin kemampuan guru2nya juga terbatas...dengan kurikulum yg seberat gini, aku rasa memang ortu harus berperan aktif dalam pendidikan akademis anak2nya terutama di tingkat paling dasar...karena rasanya emang justru tingkat dasar itu yg paling penting, krn akan jadi basic nya mereka..

Jadi mo cerita lagi, dari yg aku alamin selama ini ada contoh kasus yang mungkin bisa aku catat di sini..

Perjalanan Budi ke OSN taun 2005 lalu..

Waktu kelas 1 SMP, Budi meraih medali perak olimpiade fisika di tingkat kota Depok, dan dikirim dari kota Depok ber-olimpiade ke tingkat propinsi. Karena ini pengalaman pertama buat semua ( budi, ortu & sekolah ), kita masih 'ngeraba-raba' gimana cara nyiapinnya utk olimpiade ke tingkat propinsi. Taun itu memang budi belum berhasil meraih medali. Tapi ada pelajaran yang aku ambil.

Di taun berikutnya, waktu budi kelas 2 SMP, Budi lolos lagi di tingkat kota dan dikirim lagi ke tingkat provinsi. Waktu itu, aku dateng sendiri ke sekolah dan ketemu sama kepseknya. Aku tanya gimana persiapan sekolah dan dinas pendidikan depok utk menyiapkan murid2 wakil dari kota utk bertanding ke tingkat propinsi...

Sadly, jawabnya, kalo dari dinas depok memang ngga ada support :-(
Jadi belajar dari pengalaman yg lalu, waktu itu aku minta sekolah utk mencarikan guru khusus yang ngerti dan bisa membimbing anak2 untuk menghadapi olimpiade.

Bukannya mau bersikap berlebihan, tapi rasanya utk bisa bersaing dan mendapatkan hasil terbaik, kita ngga bisa bersantai-santai...tetep harus ada effort...masalah nanti hasilnya menang ato kalah ya gimana nanti..yang penting usahanya kan..
Itu yg aku sampaikan ke kepala sekolah.

Alhamdulillah pak kepsek setuju denganku, dan berusaha nyariin guru pembimbing buat Budi dkk.. Wah, Budi seneeeng banget dapet banyak ilmu dan masukan yg sebelumnya belum pernah dia dapet , dan dia berangkat bertanding ke Bandung dengan lebih percaya diri.

Di Bandung ada 3 murid SMP dari Depok yang berhasil tembus ke OSN 2005 di Jakarta dan alhamdulillah Budi sendiri berhasil menyumbangkan medali perunggu

Ya, meskipun belum mencapai tingkat internasional, budi dapat banyak teman, wawasan dan pengalaman berharga dari keikutsertaannya di ajang tingkat nasional..

Jadi memang kalo ditanya gimana sih ngedidik anak2 ?
Kembali lagi jawabannya
...pendidikan anak memang tanggungjawab semua pihak, kerjasama semua pihak, anak itu sendiri, ortu, guru, sekolah, lingkungan, dalam lingkup yang lebih luas ya Negara juga...

Ini juga yg mendasari kita utk memindahkan sekolah rizki, ketika aku udah mentok ngga bisa bekerjasama lagi sama sekolahnya, sementara aku nya sendiri juga punya keterbatasan, daripada rizki semakin 'rusak' cara belajarnya, ya udah kita pindahin sekolahnya..

Never give up lah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...