12 April 2006

Pornografi

Salah satu yang bikin aku gemesss….
Majalah playboy yg bikin heboh itu…akhirnya terbit juga…hiks…

Mentri kominfo bilang pemerintah ngga berwenang menutup ataupun hanya menyampaikan teguran terhadap penerbitan edisi perdana majalah play boy..
Meskipun ngga setuju, tapi ngga bisa ngambil tindakan…
Laaahhhh….*%^#@!$%

Penyebabnya katanya adalah rezim hukum di Indonesia yg begitu liberal..
Berdasarkan Undang2 Pers yang berlaku saat ini disebutkan bahwa kalo blio menegur, menelepon, ato membatasi suatu media, blio diancam hukuman pidana penjara 2 taun..

Menurut aku sbenernya sih, mungkin aja emang majalah playboy isinya ngga segila2an tabloid ato majalah yg udah beredar sekarang ini. Tapi kok pemerintah ngga bisa ya menertibkan media2 yg isinya porno kayak gitu…

Yg pusing kan ibu2 RT kayak aku ini, yg udah menjurus ke desperado gimana musti njagain anak2nya..yg prihatin banget dengan perkembangan moral akhlak anak2 dan generasi muda sekarang…anak2 ku…anak2 tetangga…anak2 sodara2 ……dst…
Yang tiap hari nonton tv, maen ke warnet, baca tabloid yang ngga ada sensornya…dst

Pornografi di indonesia memang udah parah banget, sangat merusak moral.
Memang harus ada cara untuk ngatur supaya ngga makin parah. Memang juga negara berniat untuk mengatur nya dengan membuat Rancangan Undang-undang Pornografi.
Tapi kenapa RUU APP menimbulkan penolakan ?

Sebagai ibu, aku berharap segera diperoleh solusi terbaik untuk mengatasi masalah pornografi ini..

2 comments:

  1. Kmrn aku liat Playboy & Popular yg baru, yg sengaja ibuku beliin utk bandingin isinya. Memang gak beda, malah kyknya Popular lbh hot :-(. Yg aku sebel, majalah teknologi kayak T3 itu jg covernya cewe2 hot, makanya kl beli tu majalah, pasti covernya kita robekin dulu sblm dibawa ke rumah... :-(

    ReplyDelete
  2. lah, iya nih, mir...mustinya emang undang2 pers dan media nya yang diefektifkan...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...