02 April 2006

Pendidikan akademis anak

Kemaren ada tetanggaku yg main ke rumah dan nanya...
'gimana sih cara ngedidik anak-anaknya, aku pusiingg ni sama anak2..susah banget belajarnya...'
Lho memang ada masalah apa sama anaknya...
Anaknya yg gede sekarang kelas 5 SD. Menurut dia, sekarang tu ortu kudu ngajarin anak2nya dulu baru nanti di sekolah guru yang ngajarin..
Masalahnya temenku ini ibu yg kerja seharian. Pulang ngantor dah malem, dah ngga sempet lagi mriksain peer yang bejibun, apalagi ngajarin materi pelajaran sekolahnya.
Lebih seringnya pagi2 buru2 mriksain peernya..
Jadi anaknya dilesin lagi ke gurunya di sekolah, pernah juga dilesin bimbel ke PG, tapi ya ternyata ngga ada kemajuan...dalam arti nilai ulangan tetep jelek..
Padahal menurut temenku, kalo diajarin sendiri malah anaknya bisa ngerti..
What should I say...

Prihatin banget denger keluhannya..
Krn emang iya sih, susah banget dapet pendidikan yang baik untuk anak2.
Kadang2 memang kita juga ngga bisa nitipin bulet2 pendidikan akademis ke sekolah meskipun itu sekolah mahal sekalipun..apalagi kalo sekolahnya sekolah 'konvensional' yang mungkin kemampuan guru2nya juga terbatas...dengan kurikulum yg seberat gini, aku rasa memang ortu harus berperan aktif dalam pendidikan akademis anak2nya terutama di tingkat paling dasar...karena rasanya emang justru tingkat dasar itu yg paling penting, krn akan jadi basic nya mereka..

Jadi mo cerita lagi, dari yg aku alamin selama ini ada contoh kasus yang mungkin bisa aku catat di sini..

Perjalanan Budi ke OSN taun 2005 lalu..

Waktu kelas 1 SMP, Budi meraih medali perak olimpiade fisika di tingkat kota Depok, dan dikirim dari kota Depok ber-olimpiade ke tingkat propinsi. Karena ini pengalaman pertama buat semua ( budi, ortu & sekolah ), kita masih 'ngeraba-raba' gimana cara nyiapinnya utk olimpiade ke tingkat propinsi. Taun itu memang budi belum berhasil meraih medali. Tapi ada pelajaran yang aku ambil.

Di taun berikutnya, waktu budi kelas 2 SMP, Budi lolos lagi di tingkat kota dan dikirim lagi ke tingkat provinsi. Waktu itu, aku dateng sendiri ke sekolah dan ketemu sama kepseknya. Aku tanya gimana persiapan sekolah dan dinas pendidikan depok utk menyiapkan murid2 wakil dari kota utk bertanding ke tingkat propinsi...

Sadly, jawabnya, kalo dari dinas depok memang ngga ada support :-(
Jadi belajar dari pengalaman yg lalu, waktu itu aku minta sekolah utk mencarikan guru khusus yang ngerti dan bisa membimbing anak2 untuk menghadapi olimpiade.

Bukannya mau bersikap berlebihan, tapi rasanya utk bisa bersaing dan mendapatkan hasil terbaik, kita ngga bisa bersantai-santai...tetep harus ada effort...masalah nanti hasilnya menang ato kalah ya gimana nanti..yang penting usahanya kan..
Itu yg aku sampaikan ke kepala sekolah.

Alhamdulillah pak kepsek setuju denganku, dan berusaha nyariin guru pembimbing buat Budi dkk.. Wah, Budi seneeeng banget dapet banyak ilmu dan masukan yg sebelumnya belum pernah dia dapet , dan dia berangkat bertanding ke Bandung dengan lebih percaya diri.

Di Bandung ada 3 murid SMP dari Depok yang berhasil tembus ke OSN 2005 di Jakarta dan alhamdulillah Budi sendiri berhasil menyumbangkan medali perunggu

Ya, meskipun belum mencapai tingkat internasional, budi dapat banyak teman, wawasan dan pengalaman berharga dari keikutsertaannya di ajang tingkat nasional..

Jadi memang kalo ditanya gimana sih ngedidik anak2 ?
Kembali lagi jawabannya
...pendidikan anak memang tanggungjawab semua pihak, kerjasama semua pihak, anak itu sendiri, ortu, guru, sekolah, lingkungan, dalam lingkup yang lebih luas ya Negara juga...

Ini juga yg mendasari kita utk memindahkan sekolah rizki, ketika aku udah mentok ngga bisa bekerjasama lagi sama sekolahnya, sementara aku nya sendiri juga punya keterbatasan, daripada rizki semakin 'rusak' cara belajarnya, ya udah kita pindahin sekolahnya..

Never give up lah...

6 comments:

  1. setuju banget mba, emang semuanya kudu berperan utk pendidikan anak2 kita ya ....


    thanks juga utk sharingnya ini, bener2 berguna utk aku yg anak2nya masih 'piyik' nih ;-)

    big hugs ;-)

    ReplyDelete
  2. waduh..! aku jadi deg2an..deh, btw mbak.., kalau boleh sharing dong ttg sekolahnya rizki.., kok jadi penasaran yah.. :)

    sering2 ya, mbak sharing ttg sekolah..

    ReplyDelete
  3. Bener banget, mb Lit, orang tua nggak bisa menyerahkan seluruh proses pendidikan ke Sekolah. Itu salah satu yg bikin aku segera merealisasikan keinginan spy jadi SAHM krn selama aku di kantor kayaknya kemajuan anak2 nggak termonitor. Kaget banget aku dulu waktu tau Vilo udah bisa huruf hijahiyah sampai jim, pdhl mulai alifnya aja aku gak tau :-(. Mungkin krn akunya jg ya yg nggak bisa bagi waktu rumah-kantor jd anak2x telantar :-(.

    ReplyDelete
  4. lita to lilik : big hugs juga ya, lik ;-) alhamdulillah kalau bisa bermanfaat...

    ReplyDelete
  5. lita to rahma : ok d, kapan-kapan aku cerita ttg sekolahnya rizki...;-)

    ReplyDelete
  6. lita to mirna : mir, aku bener-bener salut deh sama dirimu...yang berani memutuskan untuk jadi SAHM. Tapi memang worth banget kok, mir..rasanya memang beda kalo anak2 bisa kita monitor sendiri. Good luck ya, say..;-)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...