22 July 2006

Kisah awalku belajar musik

Photobucket - Video and Image Hosting

Akhirnyaaa...sesudah setaun cuti...
aku memutuskan untuk nerusin belajar piano lagi di Jakarta Conservatory of Music.

Kemaren aku pernah tercenung, ngeliat partitur piano yang penuh not-not balok 'keriting'..mikir, kok aku bisa ya baca not balok ?

Jadi pengen cerita kilas balik perjalananku sampai ke sini...
Sebenernya dulu itu ngga pernah kebayang dan bukan cita-citaku untuk jadi guru piano.

Here is the story..

Waktu aku kecil dulu, umur 8 taun, ngga tau gimana, aku udah bikin lagu sendiri. Judulnya "Bungaku"...hehe..lagunya kayak apa ya lupa..tapi aku inget ada not angkanya dan liriknya...
Waktu itu aku tunjukin ke ibu, aku nyanyiin lagunya, dan di'respon' sama ibu..
"Kamu mau belajar piano ?"

Ngga terlalu inget juga sih gimana prosesnya, tapi umur 9 taun aku mulai belajar piano di rumah Ibu Wibanu di Bandung. Seneeeng banget rasanya waktu itu.
Pulang dari les pertama, karena belum punya piano, aku langsung latian pake mainan 'grandpiano' warna biru yang tuts hitamnya cuma gambar...

Trus ngga lama, aku dibeliin keyboard kecil. Itu aja rasanya udah ngebantu banget.
Seingetku, dulu itu aku memang rajin latihan, pokoknya ngga pernah disuruh-suruh untuk latihan..enak lah ngajarin aku piano...hehe...*narsis.com*

Sampai akhirnya, aku ngga kebayang gimana caranya bapak ibu akhirnya mbeliin piano buat aku...pasti harganya maharani waktu itu...padahal aku tau bapak itu 'cuma' dosen sejati yang ngga pernah punya proyek, dan ibu juga 'cuma' ibu rumah tangga full di rumah..

Alhamdulillah..aku bersyukur sekali punya ortu yang bener-bener mendukung minatku..
Aku sempat belajar piano selama 6 tahun, sampai akhirnya memutuskan cuti sementara karena mau ngadepin ujian akhir SMP...tapi akhirnya keterusan sampai aku dewasa...hiks...keputusan yang masih suka aku sesali sampai sekarang...
Karena itu aku harus nerusin belajar lagi sekarang..

Aku juga inget, dulu itu aku suka latian piano pagi2 sekali sambil nunggu bis jemputan ke sekolah. Temen2 tetanggaku suka ngumpul ke rumah untuk berangkat bareng ke sekolah karena rumahku yang paling gampang dilewatin bis jemputan di kompleks dosen ITB dulu itu.

Waktu itu ada 1 anak cowoq yang keliatan antusias 'nonton' aku latian piano. Umurnya lebih tua 2 taun dari aku. Tiap pagi dia dateng paling pagi untuk dengerin aku latian. Trus, ngga lama aku denger dia ikutan les piano juga sama Ibu Wibanu, guru pianoku.

You know what ? nama cowoq itu Iswargia R.Sudarno...yang sekarang jadi salah satu pianis teraktif di Indonesia, dan salah satu 'founding father' Jakarta Conservatory of Music, sekolah musikku sekarang...
He is the best piano teacher in town...list antrian yg mau jadi muridnya panjaanngg banget...

Di salah satu wawancaranya dengan majalah edukasi musik indonesia dia cerita,"Saya mulai belajar piano di usia 11 tahun. Waktu itu saya melihat teman saya latihan piano, tiba-tiba saya tertarik untuk belajar piano, dan saya langsung "merengek" pada orangtua saya untuk dileskan piano" .

Well, beginilah aku jadinya sekarang..
Apa yang sudah dibekali ortu waktu aku kecil ternyata sangat bermanfaat ketika aku dewasa.
Siapa yang menyangka kalo pada akhirnya aku akan jadi guru piano.
Aku bahagia karena bisa berbuat sesuatu yang bermanfaat, karena punya 'sesuatu' yang bisa di-share untuk lingkungan, tanpa harus banyak meninggalkan keluarga dan anak2ku.
Rasanya beruntung sekali aku punya ilmu ketrampilan yang ternyata ngga banyak orang bisa ( ngeliat dari susahnya cari guru piano..)

Tapi rasanya aku suka sedih kalau ngeliat murid2ku yang berminat, apalagi yang juga berpotensi tapi kok ngga disupport samasekali sama ortunya, padahal udah aku ingetin.
Ternyata ngga sedikit ortu yang ngelesin anak2nya piano, tapi ngga mau tau ( ngerasa ngga perlu tau, atau ngga berusaha untuk tau ) gimana kemajuan anak2nya.
Banyak diantara mereka yang mengaku ngga ngerti musik, ngga ngerti piano, atau terlalu sibuk dengan pekerjaannya, yang lalu menjadikan itu alasan untuk ngga cari tau minat dan potensi anak2nya...duuuh, sayang banget...

Banyak muridku yang udah bertaun-taun belajar piano sama aku, tapi ngga ada kemajuan yang berarti karena ngga kunjung dibeliin piano sama ortunya dengan alasan harga piano maharani...


Yup, belajar piano, atau belajar instrumen musik memang kuncinya ada di latihan yang teratur.
Practice makes perfect ! Belajar memainkan instrumen musik ngga sama dengan belajar bahasa inggris. Ngga bisa cuma dihafalkan...

Dari latar belakang pengalaman masa kecilku, aku memang selalu menyarankan ortu utk 'trial' dulu. Kadang2 memang ada anak-anak yang baru tumbuh minatnya sesudah dia mengalami proses. Dan kadang mereka juga harus dibantu untuk ngeliat minatnya pada apa. Kalo udah ngalamin, dan tertarik, biasanya anak2 akan minta dibeliin piano. Nah, kalo udah begini, jangan sekali-sekali mengabaikan permintaan mereka, kalo engga mau menyesal di kemudian hari...b'tul deh..ini point pentingnya..

Dan aku rasa hal ini berlaku untuk semua bidang. Ortu harus selalu mengerti minat dan potensi anak2nya, dan berusaha sekuat tenaga untuk memenuhi kebutuhannya spy potensi mereka berkembang optimal..


Ini aku share cara yang bisa dilakukan ortu untuk mendapatkan hasil yang baik dari pelajaran musik anak2nya...
Coba usahakan untuk bisa nemenin mereka latihan di rumah. Yang penting, kasih perhatian yang memadai untuk kegiatannya itu. Dengan adanya ortu di deket mereka waktu mereka latian udah cukup bikin anak semangat untuk latian. 
Menurutku, anak-anak memang jangan cuma dimotivasi untuk pintar di akademis aja, tapi mereka juga musti punya skill untuk bekal hidupnya kelak.


Menekuni bidang yang disukai pasti hasilnya akan bagus..
Setuju ?

9 comments:

  1. Coba, mbak Lita tinggal deket dgnku jd Rayna bisa les piano ama mbak Lita. Pengen bgt Rayna bisa main piano...

    ReplyDelete
  2. Whaw... jadi inspirasi buat orang lain rasanya pasti seneng banget ya, mbak?
    Seneng bisa berguna untuk orang lain. The 'true' happiness :)

    ReplyDelete
  3. aku juga pengen nanti anakku juga dileskan piano, katanya juga bisa mengendalikan emosi.or kalo ga ya olahraga lah. ya coba2 dulu sapa tau anaknya berminat. mau dong diulas tentang jenis2 piano Bu..:). tks

    ReplyDelete
  4. mb mb, tadi lupa komen, leot baru nih yeee hehehe ... asyikkk deh rajin bgt ngutak atik leot nig, saluttt !!!

    setuju bgt mb, ga cuma skill akademis aja yg perlu, hare gene gitu loh ;-)
    moga2 aku bisa byk belajar lg dari mb lita.

    ReplyDelete
  5. adikku ada 2 mba yg les piano tp yg "bertahan" cuma 1, yg bontot karena emang dia suka.. Ais aku kursusin piano di mba Lita aja ah xixixi... *niyat*

    ReplyDelete
  6. setuju banget! kapan maen ke pekanbaru mbak?

    ReplyDelete
  7. Saya les privatnya sama bu lita aja deh, biar gratis gitu.. :D

    ReplyDelete
  8. aku juga puengennn anak2ku bisa maen piano, cuman ya itu dia, terbentur masalah dana, dana beli piano, dana untuk kursus, duh...life is a choise banged d..milih sekolah ato kursus piano? milih beli piano ato beli susu? :)

    ReplyDelete
  9. bro, klo belajar baca not piano dmn yah????
    gw tunggu di blog gw yah.tx

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...