19 June 2006

Kiat curhat dengan anak

Pak Arif Rahman kemarin sambil bercanda bilang begini "Kasiaaan deh ibu2 jaman sekarang. Susah curhatan sama anak2 sampai bikin seminar gimana curhat sama anak tersayang..." wakaka...

Kemarin, aku ikut seminar "Kiat curhat dengan anak tersayang" karena dapat free ticket dari mbak Yesi, kakakku. Narasumbernya adalah pak Arif Rahman, mbak Tika Bisono dan pak Agus Susanto.

Yah, secara teori sebenernya memang aku udah banyak baca gimana caranya kita bicara sama anak, tapi lumayanlah jadi dapet ilmu tambahan krn bisa sharing juga sama anak2 berprestasi dan ortunya..

Menurut para narasumber, kiat utk sukses curhat sama anak yang pertama memang adalah WAKTU. Kemaren diingetin sama ke-3 narasumber bahwa kesibukan jangan sampai mengorbankan keluarga. Harus inget bahwa 'banting tulang' itu demi keluarga atau malah mengorbankan keluarga ?

Mbak Tika malah menganjurkan utk tiap week end pergi keluar sama anak2...nonton, dugem, ato sekedar jalan2 ke mall..
Tapi apa komentar pak Arif ?
Nonton ???? Ngapain ??? gitu loh kata pak Arif...hehe..
gimana menurut pendapat kalian ?

Kalo menurut aku....
untuk deket sama anak2 ngga mesti kudu jalan2 ke mall lah.
Selain ngajarin konsumtif, ngga yakin deh bisa bikin deket sama anak..
Kayaknya lebih asik masak bareng di rumah, ato nonton bola rame2.
Dulu malah waktu anak2 masih kecil2 aku suka ikutan maen PS bareng anak2 dan pura2 jadi superman...hahaha...secara anak gw cowoq semua gitu bo'..

Di sesi tanya jawab, ada ibu yg curhat...
Anaknya cowoq, udah17 taun, protes sama ibunya begini,"Mama sih dulu ngga pernah maksa aku untuk ikut les ini itu...jadinya sekarang aku ngga bisa apa-apa !"
Walah, aku jadi mikir lagi, apa memang anak2 harus dipaksa ya supaya mereka punya ketrampilan ??
Trus lagi, anaknya juga protes, karena waktu dia sakit, ibunya ngga bisa pulang dari kantor utk nganterin anaknya ke dokter, jadi minta anaknya utk dianter sama supirnya aja.
Lah iya sih, ibunya juga pasti mikirnya kan anaknya udah SMA, cowoq pula...tapi ternyata...bayangin gimana perasaan ibu waktu anaknya protes dan bilang begini,"Mama, dari dulu mama memang ngga pernah punya waktu untuk aku. Mama selalu sibukkk !"
hiks..hiks...kebayang ngga sih gimana perasaan ibu ini...
Blio mengaku, dia merasa gagal jadi ibu.

Yang bikin tambah miris..
Kemaren krn kita duduk sebelah seorang dokter kandungan, blio cerita sering dapat kasus remaja hamil di luar nikah...anak2 SMP, SMA...yang minta digugurkan..
Semua hamil sama pacarnya ! Dan semua berjilbab !
Ibunya ? ada yang stay at home mom...ada yang working mom...
Hiks..hiks...betul, aku sediihh dan prihatin banget dengernya....

Well, okay..
jadi kesimpulanku dari apa yang disampaikan ke-3 narasumber itu :
...untuk bisa 'curhat' sama anak, selain harus ada waktu, kita juga harus bisa membedakan antara 'mendengar' dan 'mendengarkan', memperlakukan anak sebagai subjek, dan yang penting kitanya dulu juga harus punya ketrampilan berkomunikasi, dan bisa 'curhat' juga sama pasangan, dan satu lagi..kita juga harus jadi suri tauladan...
Dan ini kiat terpenting untuk membina keluarga 'terstruktur' yang dishare oleh pak Arif kemarin...

Keluarga itu harus memiliki 3 sense, yaitu :
1. Sense of Goal
2. Sense of Regulation
3. Sense of Harmony

5 comments:

  1. Lita, kudoakan semoga keluargamu termasuk keluarga yg memiliki 3 sense spt yg diutarakan pak Arif.

    ReplyDelete
  2. hello mba, thanks for the sharing ...
    smoga aku&kel bisa memiliki 3 senses itu ...

    hehehe bener deh, ga perlu selalu ke mall, bikin duit habis aja hihihi ... ;-)

    ReplyDelete
  3. wahh..bagus banget mbak Lit..
    thanks yaa...,
    btw, main ama anak laki emang nggak ada matinyeee..., kadang bisa sampai teler emaknya...
    emang bener mbak, utk curhat atau deket nggak harus ke mall..bisa ditebak, yg ada mah ayra ngoceh mobil mulu..hi..hi..

    ReplyDelete
  4. Kadang, yang jadi problematika justru orang tua itu sendiri yang merasa "gengsi" untuk curhat sama anaknya :p

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...