06 March 2007

Anak-anak di sekitarku

Ngajar piano itu memang enak, meskipun kadang ada ngga enaknya juga.
Soalnya berada di ‘kamar kecil’ berukuran 2x3m selama 6 jam hampir setiap hari kadang bikin jenuh juga.

Apalagi harus ‘on’ terus ngadepin berbagai macam karakter murid..
Kadang-kadang ada juga yang bisa bikin ‘sakit perut’ kalau udah jamnya ngajar anak itu.
Kalau ngajar anak yang rada ‘lambat’ insya allah aku masih bisa sabar.
Ujian kesabaran terasa berat itu biasanya kalau ngadepin anak yang ngga pernah latihan.

Yang seperti ini cukup sering keluar waktu aku ngajar....
“Kamu punya piano di rumah ?”
“Punya”
“Pianonya buat pajangan apa buat dimainin ?”

Hehe…itu masih mending, kalo gini kan susah…
“Kamu punya piano di rumah ?”
“Engga. Mama bilang piano mahal, jadi aku belum dibeliin piano sama mama”
*speechless*
Ya udah, aku ngga pasang target buat anak ini supaya ngga jadi beban buat hati aku..

Tapi banyak juga murid yang bikin aku tetap semangat ngajar..
Salah satunya adalah Hana.
Hana baru kelas 4 SD, pertama kali datang les udah bikin aku terkagum-kagum.
Dia datang sendiri naik ojek karena orangtuanya dua2nya bekerja.
Jadi aku belum kenal dengan orangtuanya..
Dia sangat komunikatif, cerdas, mandiri dan disiplin..wah, ngga tau deh gimana ortunya ngedidiknya…Aku suka banget sama anak ini. Progressnya memang termasuk luarbiasa..

Ancilla, kelas 1 SD. Dia siswa pindahan dari guru yang lain.
Tiap kali les, Cilla ngga mau pulang…
“Aku lebih suka les piano daripada les bahasa inggris”
“Aku mau les piano aja terus sampai sore, soalnya dirumah ngga enak ngga ada mama, aku bosen ngga pernah jalan2 keluar” *halah*
Dan satu kalimat yang sering keluar itu adalah “Aku ngga sanggup!”

Iffa juga kelas 1 SD..
Ibunya selalu mengantar dan menunggui anaknya les.
Dia keliatan senang sekali belajar piano, sampai maksa mau les piano meskipun lagi demam…duuhhh…bikin terharu ngga sih..

Icha juga kelas 1 SD
Ceriwis banged. Lebih suka mewarnai daripada main piano.
Pernah mogok main piano dan ngambek…“Aku ngga bisa ! Ini susah !”
Hmmm…aku bilang “Kalau kamu bilang ngga bisa, bakalan ngga bisa beneran. Masalahnya tu kamu mau apa engga mau. Ok, ibu tunggu ya…kamu bisa mulai lagi kalau kamu udah siap”
Akhirnya, dia memang berhasil melakukan apa yang aku minta…

Kalau Litya udah les piano sejak kelas 1 SD, sekarang dia udah kelas 5 SD.
Dekeeettt banget sama aku. Dia pernah peluk-peluk aku, dan pegang2 perut aku..
Dia bilang,”Tante, ini ada isinya ngga ? ada adek bayinya lagi dong, perempuan…biar jadi temen aku” Huwaaaaa...ada-ada aja deh..

Alhamdulillah, murid2ku betah bertahun-tahun belajar piano..
Mereka membuatku mencintai pekerjaanku..:)

20 comments:

  1. Lucu, gemes, seneng ya mbak pengalaman mengajar itu... apalagi ngajar anak2x... Aku pernah ngerasain tuh mba'.. berbagai macam tingkah pola, sikap, perilaku anak2x... yang kadang bikin ngangeninn...:)

    Mba' Lita pasti guru yang hebad, terbukti anak2x didikannya pada seneng belajar piano...

    ReplyDelete
  2. Lucu-lucu jg yah anak2 itu, aku jd inget istri di Indo, dulu dia jg ngajar les privat dan punya murid2 yang lucu dan akrab sampai sekarang walaupun udah nggak ngelesin lg

    ReplyDelete
  3. setiap anak emang punya keunikan, dan itu yang bikin semangat buat mengajar ya mba.

    kakaku pernah les organ tapi cuman bentar tuh mba, mungkin karena waktu itu bosen banget sama materi yang itu itu aja kali :D

    ReplyDelete
  4. Ah...mba Lita, di rumah Mba punya 3 jagoan, di tempat kursus, banyak sekali bidadarimuuu...:)
    Memangnya yang les piano, mayoritas anak perempuan ya mba???

    *YangPengenNgeLesinAnakAnakPianoJugaTapiNggaPunyaPiano*...:-)

    ReplyDelete
  5. hebat deh Mbak... bisa sabar skali ya..
    aku jadi tambah ngerasa ga bakat ngajar, padahal ortu dua2nya pengajar :D. eh.. ngajar itu bakat bukan sih? :D

    ReplyDelete
  6. mba.. sedih aku baca kata2nya Ancilla : "di rumah gak ada mama" hiks!
    mudah2an kalo Ais udah sekolah aku bisa "di rumah" biar dia ga protes emaknye gak ada..
    dikau emang sabar bgd ya mba..;)

    ReplyDelete
  7. Apalagi kalo dapet murid kayak aku ya Mbak ;-p
    Kalo seumur aku belajar piano masih bisa ga ya?
    Cuman kasian gurunya kali ya? :))

    ReplyDelete
  8. wah...senengnya ya teh...
    cita-2 sy jg guru, buat anak-2 kecil nan lucu:))

    salut deh teh:)

    -rien-
    http://rhandry.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. dunia kerja yang asyik, gaul sama anak2 yang lucu2 dan nge-gemesin.

    Salam untuk hana muridnya ya? :)

    ReplyDelete
  10. Mbak Lith,

    Saya waktu kecil ga pernah les piano.. abis ga punya piano.. hihihi...tapi untuk Nau, pengen deh supaya dia bisa main piano.. Nau soalnya agak kurang bagus perkembangan motorik halusnya.. sempet terapi OT segala.. pengen diterapi pake musik aja.. katanya piano bagus ya?

    ReplyDelete
  11. mungkin bener kata yanti diatas ya mba, ngajar termasuk bakat ?

    salut banget sama profesi pengajar ini, termasuk mb lita dong ;-)

    btw, kpn nih mb kopdarwildak-nya lg ? hehehe ... kangen euy ..

    ReplyDelete
  12. mata juga kelas 1 SD
    hobby menulis dan menggambar
    tangan lom sampai kuping
    kalau pipis masih kena jempol kaki...

    btw aku juga masih anak anak lho..
    dan disekitarmu... :)

    ReplyDelete
  13. dinda mau dong diajar tante lita?:-) tapi dirumah blom ada piano jeh, piye?

    ReplyDelete
  14. dinda mau dong diajar tante lita?:-) tapi dirumah blom ada piano jeh, piye?

    ReplyDelete
  15. piano muahal buanget ya mbak? :(

    aku pengen sih belajar, tapi sama deh kayak mbak Lesca, udah ketuaan, huekeke...

    Serius nih, piano emang sampe belasan juta ya mbak? waduh :(

    ReplyDelete
  16. Emang ya Mbak, kebahagiaan tiada tara pas ngejar murid trus progressnya luar biasa.. Smg selalu jadi motivasi supaya terus mennularkan ilmu sama semua org.. Proud 2 hav a cousin like u *hugs*

    ReplyDelete
  17. Mbak, muridnya lucu-lucu banget. Salut ama mbak Lita yg sabar mengadapi anak-anak :)

    ReplyDelete
  18. Dari dulu aku selalu merasa "amaze" dengan temen-temen ng yang mempunyai bakat bermain musik dengan baik dan bahkan mampu menjadi guru buat orang lain, termasuk Mbak Lita. Suatu pekerjaan yang menyenangkan dan jauh dari stress dan underpressure.

    ReplyDelete
  19. NGajar orang itu pekerjaan yang sulit... terlebih anak-anak...aku sendiri aja sering ndak sabar kalo ngajarin anak-anak... biasanya istri... apa memang seperti itu ya naluri seorang ibu..

    ReplyDelete
  20. duh hebat banget ibu satu ini, kapan2 jam session ya bunda? hehehe..
    memang kesabaran itu kendala terbesar saya selama ini, kalo saya suka sama anaknya karena mereka berbakat ato karena hal lain, misal mamanya cakep gitu, hehehe becanda, saya akan sangat serius ngedampingin mereka, tapi kalo udah bikin illfeel duh rasanya males banget, rasanya cuma sekedar ngelaksanain kewajiban ngajar gitu, kesian mereka juga sih, gimana caranya ngadepin yg seperti ini yah bunda?
    karena emang awalnya saya ga ada bakat ngajar, belajar piano dari kecil untuk saya nikmati sendiri, tapi karena ada permintaan dari beberapa orang ya saya turutin

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...