26 February 2008

Di balik karakter si Unyil

Beliau masih terhitung sepupu saya, meski umurnya terpaut belasan tahun dengan saya.
Anehnya, dalam profesinya sekarang, beliau yang dulu kuliah di jurusan Astronomi ITB, malah banyak dikelilingi model-model cantik..

Ya, berkat hobby fotografinya, beliau menjadi fotografer professional yang menghasilkan banyak karya indah mengagumkan, tengok saja galerinya di sini.

Bahkan seorang model Tiara Lestari sempat menulis PS. terimakasih khusus untuknya di blognya untuk foto2nya waktu tampil di acara Kick Andy di tahun 2006.

Beliaulah si Unyil itu...

Kami ‘bertemu’ kembali di dunia maya dalam suatu mailinglist sekitar tahun 2000.
Dalam salah satu emailnya beliau menulis 'sejarah' Si Unyil ini :
18 Februari 2000
Ibu saya punya adik laki laki yang saya panggil Pak Le.
Namanya Kurnain Soehardiman, sekarang beliau sudah almarhum.

Hobby Pak Le membuat film ...
Dari film "Kuntilanak", " Lampu Merah" sampai juga iklan obat memakai kartun.
Dulu Pak Le pernah tinggal dirumah saya ...
Itu yang namanya rol film besar besar, ada alat yang dapat melihat film satu satu dan dapat mengedit sambungan film dengan Acceton.
Jiwa filmnya bergulir terus sampai beliau membuat cerita boneka yang berseri di TVRI.

Saya diajak untuk dubbing suara karena, ”Judulnya adalah nama kamu ", kata beliau.
Memang waktu itu saya sering dipanggil si Kunyil, tetapi Pak Le menyingkatkan menjadi Unyil. Tetapi karena saya kuliah di Bandung jadi ya nggak bisa.

Memang tadinya cerita si Unyil adalah cerita dari keluarga sendiri, yang dibuat sedemikian rupa. Tokoh Mei Lan itu sebenarnya karena ada familiy yang masih kecil mukanya lucu seperti Mei Lan ...sekarang dia sudah jadi Dirut suatu perusahaan...hehehehe...itu yang saya tahu.

Diangkat dari cerita Sunda/Jawa dan keluarga maka cerita itupun beruntai sampai berpuluh puluh episode. Pengambilan gambar ditempat PFN di Kebon Nanas didepan Grasera dulu (Graseranya sekarang sudah tidak ada).
Saya melihat kegelapan ruangan studio yang besar itu ,takut rasanya .....
tetapi oleh karena ingin melihat boneka si Unyil ....ya...nggak apa apa.

Saya pernah diajak Pak Le ke rumahnya di Sukabumi .
Beliau menunjukan pada saya tempat membuat cerita ...
disebuah kamar dengan pandangan ke bagian depan ada balongnya ...disitu tenteram sekali.

Waktu itu saya senang membuat boneka sarung dari kain bekas ibu dan dijahit.
Tampaknya juga mengilhami beliau untuk menjadikan "Duit"

Banyak cerita menyinggung kehidupan sosial dan sekitarnya.
Sayang Oom Le/Pak Le sudah tiada ...maka berhentilah cerita unyil tersebut.

Cis Kacang buncis nyencle........

siapa yang akan melanjutkan kreasi beliau untuk anak anak?

saya ingat main musik di ITB pakai lagu ini
waktu itu mbak Lita masih TK

Julianto YC0DNW
Pak Le Kurnain Suhardiman memang sudah tiada, tetapi karyanya menjadi legenda di tanah air Indonesia. Siapa yang tidak kenal film boneka Si Unyil yang ditayangkan di TVRI tahun 1981 – 1993.

Dan pertanyaan mas Julianto terjawab, karena sejak tahun 2007 tokoh si Unyil ini mulai dihidupkan lagi menjadi Laptop si Unyil yang ditayangkan di Trans7 setiap hari Senin – Jumat, pk. 12.30 WIB.


Salah satu dari sedikit program TV asli Indonesia yang bagus buat pendidikan anak-anak.

"Sampai di sini dulu teman-teman...Merdeka !!"

14 comments:

  1. Sosok P. Le patut dikenang dengan kegigihannya membangun karakter si Unyil sampai dengan sekarang

    ReplyDelete
  2. wah inget jaman sd, tiada hari minggu tanpa nonton unyil mb ;)

    salut buat tokoh2 dibalik karakter unyil ini ...

    btw, mhmm rajin ganti leot nih mb ? ;)

    -Lilik-

    ReplyDelete
  3. Memang ide-ide orang lama di bidang pertelevisian lebih murni tampa selalu dikaitkan dengan sisi komersil!

    ReplyDelete
  4. ha ha dulu selalu nungguin setiap hari minggu pagi kemunculan Unyil itu di TVRI...
    Missed those years

    ReplyDelete
  5. Sebetulnya kalau kita mau lebih sadar , bangsa kita ini dijajah oleh bangsa lain dengan "penjajahan budaya".
    Kenapa lebih dikenal Superman dibanding Gatotkaca ?
    Sosok Pak Le Kurnain Suhardiman adalah sosok yang peduli pada budaya bangsa sendiri dan seorang yang idealis tinggi.
    Semoga saja "api" yang ditinggalkan beliau tak padam.

    ReplyDelete
  6. Jadi terkenang masa2 SD nih bund. Dulu nonton si Unyil ini sudah seneeeeng banget. Ceritanya menarik2. Aku dulu sampai terheran2 kok boneka mukanya bisa ada ekspresinya macam2 ya? yaaa namanya anak2, rasa herannya begitu banyak sewaktu nonton Unyil.

    ReplyDelete
  7. Unyil dulu acara fav Nia di hr minggu mba. Last week ga sengaja liat unyil di trans walupun nontonnya dr inet,senangnya...

    No hp Nia msh sama kok mba.

    ReplyDelete
  8. laptop si unyil skrg jadi acara favoritnya hafizhku tuh.

    dubbernya unyil jaman dulu itu teman kantorku mbak, mas bambang utoyo.
    waktu ketemu hafizh waktu workshop dubbing, hafizh gak percaya kalo om Toyo itu dubbernya unyil,
    ya iyalah suaranya skrg kan udah beda :))

    unyil kucing!
    hehe..

    ReplyDelete
  9. Jadi inget jadul niy suka nonton unyil pas wiken... Unyil skrg jg edukatif kok, bagus wat tontonan anak2x...

    ReplyDelete
  10. jangankan filem anak2...lagu anak2 juga...lagu jaman dulu simple dan lebih mendidik...dibanding lagu anak2 sekarang, yg gak jelas bahkan terkesan genit kyk lagu dewasa

    ReplyDelete
  11. di rumahku laptop si unyil juga jadi favoritnya anak2 mbak.
    apalagi jaman ga ada asisten kayak sekarang, acara ini juga jadi andalan ibunya.
    kalo anak2 lagi asik nonton, sekalian disuapin... :D

    ReplyDelete
  12. Luar biasa pencerahannya Kak Lita, saya baru tau lho :D

    ReplyDelete
  13. waaaa... mim baru tau sejarahnya si unyil :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...