20 March 2006

Sekolah terbaik untuk anak

Bener-bener ngga kerasa...
Budi taun ini mau masuk SMA, dan Bimo masuk SMP..
Kalo di SD anak-anak masih mulai belajar gimana caranya belajar, masih harus didampingi belajarnya, insya allah sekarang udah bisa belajar mandiri..

Budi rencana akan masuk SMA negri di depok, sekarang udah mulai pra-UAN.
Bimo malah udah lulus test masuk SMP Pribadi. Kemaren lulus dengan nilai tertinggi dan level penguasaan bahasa inggrisnya very good. Alhamdulillah..

Kenapa Bimo didaftarin ke SMP Pribadi...
Pertimbangannya, krn masa2 SMP itu usia yang rawan, masih belum stabil kepribadiannya dan gampang banget terpengaruh lingkungan..
Dan ngeliat dari perkembangan Budi yang udah sekolah di sana duluan, insya allah perkembangan mental akhlaknya akan baik-baik aja. Kekurangan memang udah pasti ada, tapi so far, masih cukup bisa diatasi.

Dan kenapa Budi masuk SMA Negeri...
Pertimbangannya supaya lebih 'nginjek bumi'. Bergaul dengan semua lapisan. Dan insya allah dengan kelas besar motivasi dan spirit of competition tetap terjaga. Semoga...

Ngga gampang memang milih sekolah 'terbaik' untuk anak-anak..
Banyak yang jadi pertimbangan. Dan ngga selalu yang terbaik untuk anak yang satu baik juga untuk anak yang lain...kayak milih pasangan hidup aja..:)

Aku sering ditanya temen2, "gimana sih cara milih sekolah yang bagus?"

Susah juga jawabnya..:D, karena ukuran bagus menurutku bisa beda dengan orang lain. Kekurangan di satu sekolah, bisa jadi bukan masalah untuk keluarga yang lain..
Ya tentu aja semua ortu ingin memilihkan yang terbaik untuk anak2nya.
Masing-masing keluarga juga punya prioritas, kemampuan dan keterbatasan masing-masing.

Sebenernya sih semua sekolah ya baik-baik aja dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Kalau buat aku, selama kita masih bisa bekerjasama dengan system sekolahnya, secara visi cocok, ya ngga masalah.

Cuma memang buat kita ada pertimbangan2 yang harus dimiliki sama sekolah yang kita pilih buat anak-anak...

1. Sekolah harus dipimpin oleh kepala sekolah yang credible, punya visi, punya values yang sama, smart, komunikatif, dan berjiwa pendidik

2. Guru-gurunya juga harus smart, punya values yang sama, komunikatif, dan tentu aja harus berjiwa pendidik

3. Fasilitas sesuai dengan fee

4. Harga reasonable

5. Lokasi ngga jauh dari rumah

Yang kita ngga boleh lupa, pembinaan anak memang ngga melulu tanggungjawab sekolah aja, ato ortu aja. Kalau mau hasilnya baik, kita harus selalu bekerjasama.
Yayasan, kepala sekolah, guru, ortu dan murid adalah sebuah system yang selalu harus bisa bekerjasama.

Update Januari 2009 : Memilih sekolah yang punya visi dan values yang sama adalah suatu keharusan. Ketika itu sudah tidak ada, jelas sekolah tidak bisa jadi pilihan lagi. Beberapa bulan ini, ada masalah yang sangat serius di sekolah ini, sehingga tidak menjadi pilihan terbaik lagi di mata kami.

4 comments:

  1. hello mba,
    mesti byk berguru ama mb lita nih ...
    ngga kebayang gimana nantinya shafa & hafiz pas masuk SMP atau SMA nanti ...

    skr aja nungguin shafa masuk SD aja ngga nyampe2 hihihihi ..

    ReplyDelete
  2. adduh.., nggak rugi deh emang kenal ama mbak Lita.., sharingnya ttg sekolah ini bagus banget.., boleh yaaa..buat dasar aku jg..nantinya.., btw utk aku sendiri saat ini mbak.., alhamdulillah (menurut aku ya) udah ketemu PGTK yg sesuai dgn keinginan..tapi belum utk SD,SMP dan SMA-nya..ayraalby, moga2 ketemu yaa..mbak.. :)

    ReplyDelete
  3. mba lita, SMP Pribadi tuh yang di margonda bukan? yang deket holland bakery situ (sebrangnya)...
    kalo gak salah baca ada tulisan kerjasama dengan pemerintah turki ya 'mba? ada websitenya gak mba?

    hehehe akhirnya posting juga ya soal pilih memilih sekolah anak, thanks 'mba, tambahan ilmu nih buatku:-)

    ReplyDelete
  4. makasih, mommies ;)...alhamdulillah kl bisa bermanfaat...

    iya, smp pribadi yg di margonda.
    websitenya www.e-pribadi.com

    eh, tapi aku ngga promosi loh ya..hehe..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...