01 March 2006

Serunya ngajar piano...


Murid-muridku itu, terutama yang anak-anak... macem-macem banget...
sifatnya, kebiasaannya, perilakunya...
Tapi itulah serunya pekerjaanku...banyak warna, banyak tantangan...:)

Dulu aku pernah punya murid cowok, umur 6 taun...alamak...ni anak engga bisa duduk samasekali...dan ceriwis banget..tapi biasanya ini menunjukkan kecerdasannya...bukan begitu ? hehe...ngga tau, tapi yang jelas ini berlaku buat Jo..
apa aja diceritain...apa aja ditanyain...tapi yang gawat, apa aja juga ditulisin...termasuk juga tembok kelasnya ! Jadi tiap kali aku ngajar dia, aku harus menarik napas panjang dulu dan berdoa dengan khusu'..."Ya, Allah, berikanlah hambaMu ini ketabahan..."

Cuma meskipun cerdas, dia keliatan ngga enjoy belajar main piano..
Suatu hari aku tanya dia...

Aku : " Jo, knapa kamu ngga pernah latian piano ? "

Jo : " Aku tu ngga suka piano ! Aku tu sukanya nggambar ! Mama sih ngga pernah mau ndengerin aku ! "

Aku : gubraks....

Ternyata dia tau yang dia mau...

***

Fiona muridku yang paling imut, suka banget stiker dora the explorer sama spongebob...tapi aku juga tau dia sebetulnya ngga suka belajar piano...
aku manggil dia Princess Fiona, umurnya sebenernya udah 6 taun...tapi badannya mungil banget...waktu baru mulai belajar piano, dia ngga mau ngomong samasekali...udah aku coba dengan segala daya upaya, supaya dia mau ngomong, tapi ngga pernah berhasil...huaaaa....

Padahal menurut ibunya, dia itu ceriwis banget kalo di rumah..
hmmmm....musti aku cari tau nih gimana caranya bikin dia 'berkicau'...
Berbulan-bulan aku berusaha dengan sekuat hati...ngga berhasil juga...hiks....tapi usaha jalan terus...meskipun lebih seringnya aku jadi ngomong sendiri...haha...

Sampai akhirnya,tibalah saat yang ditunggu..rasanya seperti nunggu anak sendiri ngomong kata pertamanya...
Suatu hari, aku lagi cerita 1 lagu yang lagi dipelajari...lalu aku pasang metronome...tik..tok...tik...tok...dan aku mainin lagu itu di piano sesuai sama bunyi metronomenya, sambil sama-sama ndengerin tik...tok...tik...tok itu..
Dengan takjubnya princess Fiona dengan mata yang membesar bilang gini...

"loh...kok bisa gitu ??"
"kok bisa sama??"

(maksudnya kok pianonya bisa bunyinya bareng sama bunyi tiktoknya metronome)
Waaaahhhh, gantian aku yang takjub.....dia ngomong untuk pertamakalinya..!
rasanya seneeeengggg banget karena udah berhasil bikin dia ngomong sesudah 6 bulan aku harus ngomong sendiri...haha...

Ternyata memang bener apa kata ibunya, Fiona itu ceriwis banget...
sekarang deket banget sama aku...semua ditanyain...semua dicritain..semua dikomentarin...
Tapi tetep waktu kemaren aku kasih dia pe-er mewarnai not, dia bilang...

"aku tu seneeeng kalo disuruh mewarnai, tapi aku ngga seneng kalo disuruh main piano..."

hhhh...gubraks lagi...

***

satu cerita luarbiasa dari salah satu muridku yang juga ngga suka belajar piano..
Gilang, cowok, umurnya sekarang udah hampir 14 taun, duduk di SMP kelas VIII.
mamanya nitipin Gilang ke aku untuk belajar piano waktu dia kelas 3 SD..
Gilang anak yang cerdas, doyan banget sama pelajaran matematika.

Dari awal belajar dia memang udah keliatan ngga suka main piano..
Yaahh...salah satu dari sekian banyak muridku yang les piano 'karena disuruh mama'..:D
cuma aku bilang sama mamanya kalau gilang itu sangat berbakat dan sangat musikal...
karena alasan itulah, akhirnya, aku dan mamanya sepakat untuk memaksa gilang untuk terus belajar piano..

Terus terang, aku kagum dengan apa yang dilakukan mamanya, yang dengan kesabarannya yang luar biasa selalu ngingetin dan nungguin anaknya untuk latian piano di rumah..
meskipun suatu hari anaknya sempet protes dan bilang, " mama, memangnya aku harus jadi excel di semua bidang ! "

Sempet juga kita cari cara lagi supaya dia lebih interest untuk bermusik..
beliin VCD Maxim, nonton konser-konser musik, sampai waktu masuk SMP karena Gilang minta, mamanya bela-belain beli keyboard dan Gilang dilesin keyboard supaya dia bisa lebih 'gaul' dalam bermusik dengan temen-temennya di SMP...- memang jaraaangg banget loh ada anak SMP yang jago keyboard - tapi akhirnya Gilang sendiri yang memutuskan untuk lebih fokus ke piano klasiknya...

alhamdulillah....sekarang udah mulai keliatan hasilnya...
Gilang pernah berhasil jadi juara 2 siswa teladan mewakili depok di tingkat propinsi salah satunya karena dia bisa main musik.
dan beberapa tahun ini dia selalu meraih nilai tertinggi dengan predikat sangat memuaskan untuk ujian praktek piano di sekolah musikku..;-)

***

Begitulah serunya ngadepin macem-macem karakter anak...;-)
itulah tantanganku dalam pekerjaanku sebagai guru...cerita-cerita di atas cuma sedikit dari banyak 'kasus' yang aku hadapi selama ngajar...setiap anak itu berbeda, dan perlu pendekatan yang berbeda juga...
buat aku pribadi, menjadi guru piano bukan hanya sekedar mengajari baca not dan bermain piano, dan dapat penghasilan dari situ...
tapi tantangannya juga adalah bagaimana mengenalkan dan menumbuhkan minat mereka pada musik dan lebih jauh lagi mendidik mereka menjadi generasi penerus bangsa yang tanguh..

yang mau aku sampaikan adalah...
kita harus kenal betul gimana karakter anak-anak kita, apa minat anak-anak kita..
sebelum kita memutuskan mau diarahkan kemana anak-anak kita..

ada beberapa anak yang dari kecil udah tau sukanya apa...
tapi ada beberapa anak yang betul-betul ngga tau sukanya apa...

yang paling penting...penting dan penting...
seharusnya yang paling tau minat dan bakat anaknya adalah ortunya..
jangan sampai ortu juga ngga tau anaknya sukanya apa..- helloooo....kemana aja nih ortunya...hehe-
karena sebenernya dari kecil itu anak-anak udah bisa keliatan interestnya kemana..
selain itu yang juga penting banget adalah kerjasama dan dukungan dari orangtua..

ini akan sangat ngebantu kita untuk 'meng-handle' anak-anak..
kita jadi bisa memutuskan...gimana nih...
apa emang akan baik hasilnya nanti kalau dipaksa belajar piano padahal anaknya nggak bakat samasekali, dan dia lebih seneng menggambar...
atau juga harus dikenalkan dan ditumbuhkan dulu minatnya kalau anaknya sendiri ngga tau apa yang dia mau...
ataukah anak ini memang harus dipaksa untuk kebaikan dia juga, karena dia berbakat...
dan seterusnya....

well, anak-anak adalah titipan...
untuk mendidiknya kita harus selalu bekerjasama dengan orang lain..
kadang-kadang aku suka prihatin juga, karena ada juga ortu yang ngelesin anaknya piano...
tapi ngga pernah dipantau kemajuannya sama sekali, ngga disupport utk latian juga meskipun mamanya udah bolak-balik aku ajak ngomong..
sayang banget, karena sebenernya anak-anaknya cukup berbakat...hiks..
kalau kayak gitu udah pastilah...kesian anaknya, kesian gw juga dong...nggak kemana-mana kita, di situ-situ aja...dan aku harus berantem sama nuraniku karena makan 'gaji buta'...

2 comments:

  1. mba, first happy belated day ya ... wish u all the best ;-)

    tks doanya kmrn, skr dah back to work lg hihii, bener2 ga enak namanya sakit itu ya hehehe ...

    so klo belajar piano bener2 diliat minat anaknya ya mb ? pengen sebetulnya shafa belajar ke tante lita-nya, tp liat kemauan dia dulu deh ;-)

    ReplyDelete
  2. tks banyak ya, lik...:-)
    amin bwt doanya...

    sorry kemaren aku belum selesai nulis ini udah keburu kepublish...

    so, menumbuhkan minat anak untuk belajar musik adalah salah satu tanggungjawabku sebagai guru piano, say...;-)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...