22 July 2008

Bimbel, perlu atau tidak ?


Jaman saya sekolah dulu, yang namanya bimbel atau bimbingan belajar itu cuma ada untuk anak kelas 3 SMA yang akan lulus dan melanjutkan kuliah, mencari perguruan tinggi yang diminati.

Sekarang..

Entah kapan mulainya, bimbel sudah dimulai sejak SD bahkan dari TK sudah ada yang ikut les membaca !

Beberapa anak kelas 1 atau 2 SMA yang sekolah di SMA favorit pun - yang sudah pasti masuknya perlu NEM yang ngga sedikit - tidak ketinggalan ikut bimbel juga. Padahal saya kenal mereka adalah anak-anak pintar berotak encer.

Saya jadi bingung, anak sekarang sebenernya sekolahnya di SMA atau di bimbel ya ?

2 anak saya sekarang duduk di kelas 3 SMP dan 3 SMA.
Kemarin mereka sempat nanya, apa mereka boleh ikut bimbel di luar sekolah spt teman2nya ?
Mereka sempat khawatir, kalau teman2nya pada ikut bimbel, apakah mereka bisa lulus dan ikut bersaing ?

Mas Budi, sulungku, sempat mengamati kehebohan orangtua setiap tahun mencari sekolah untuk anak2nya, dan sempat berkomentar "Sekolah itu cuma buat anak2 yang...kalau ngga pintar banget ya kaya banget ya..."

Sebenarnya perlu atau tidak sih ikut bimbel ?

Bukankah harusnya sudah menjadi tanggungjawab sekolah untuk memberi pendidikan akademis untuk murid2nya ? Bukankah sekolah itu tempatnya menuntut ilmu ?

Begitu 'mengerikannya' ya UAN di mata orangtua dan anak2 sekarang..

Saya puyeng..

22 comments:

  1. Saya sering melihat anak tetangga saya kalo sedang mengerjakan tugas dari "KUMON". Entah saya yg bodoh atau memang metode seperti itu sangat canggih, yang jelas saya ngeri lihat konsep2x pembelajaran seperti itu ... itu baru matematika, belum yang lain. Makanya saya janji tar anak saya akan saya ajarin untuk lebih kuat mental dan mandiri, bukan untuk hal2x seperti itu, tapi lebih untuk hidup di masyarakat secara nyata. Kayaknya Pramuka pilihan yang menarik nih , ehem ...

    -setiaji-
    www.kodokijo.net

    ReplyDelete
  2. perlu juga sih.. asal punya duit banyak kan bisa nambah jam belajar di bimbel...

    ReplyDelete
  3. Pas banget baca ini. Tadi siang Nanin pengin les di bu gurunya, dengan halus saya menolak, satu karena Nanin sudah cukup berprestasi di sekolah, dua karena saya mantan guru, jadi bisa kasih bimbel sendiri, hehehe

    ReplyDelete
  4. Bimbel..
    perlu ga perlu sih mom, saya pernah parttime di salah satu bimbel di surabaya, kesimpulan saya, kalo anak udah cukup dapet kesempatan belajar di rumah atau di sekolah, udah cukup, jgn habiskan waktu anak, mending untuk kegiatan lain, pramuka misalnya :P


    lagian banyak bimbel yg cuma ngejar target duit aja, kalo terpaksa ikut sih, pilih yg high reputable

    ReplyDelete
  5. bener mbak. di sekolah bianca yang sekarang juga ortu berbondong2 masukin anak2 mereka buat ikut bimbel. kalau saya sih, mendingan ga usah. kesian anaknya, takut bosen harus ngulang2 pelajaran yang sama. hehehe :D
    kecuali kalau suatu saat nanti dirasa perlu, ya baru deh ikutan bimbel.. ;-)

    ReplyDelete
  6. hehe kebetulan saya berprofesi jadi guru les, menurut saya sih tergantung anaknya sih. Cuma perlu diketahui skrg ini hiburan yang membuat anak2 lupa pd tugas bnyk bgt .. TV, Hp, PS2,internet bahkan game online
    daripada maen mendingan belajar khan... dan saya banyak melihat anak2 yang mau bekerja keras dan bersosialisasi di tempat les

    ReplyDelete
  7. komen to komen: oh mbak MARE... menurut saya bimbel nggak perlu lah... belajar kan sudah di sekolah. kalau masih perlu bimbel di luar jam sekolah, artinya sekolahnya ya bisa memberi pembelajaran yang layak. menurut saya, waktu di luar sekolah ya biarlah buat bermain, nonton TV, internet, mengaji, kerjakan PR, dll. kalaupun perlu pelajaran tambahan ya yang nggak ada di sekolah misalnya les piano, hehehe

    ReplyDelete
  8. Selain 'mengerikan' di mata orang tua, ternyata UAN juga begitu 'menyeramkan' di mata guru. Mereka dituntut bekerja ekstra keras untuk meluluskan 100% siswanya.

    ReplyDelete
  9. waduh mba, ikutan puyeng....
    maunya nyante aja, tp kadang lingkungan maunya berpacu aja. weleh...tambah puyeng...
    nyante wae lah hehe

    ReplyDelete
  10. bimbel..sy rasa sangat perlu, klo buat para ortu yg dua2nya cari duit..plng krja udah capek..bahkan lihat buku penghubung mereka aja gak sempat

    ReplyDelete
  11. Bener Lit, disini jg begitu anak2 banyak yg ikut tuition, sampai pernah masuk koran soal tutor yg hebat2 bikin anak2 yg nilainya F9 bisa jadi A2 or B dlm waktu 3 bln...So..anak2 sebaiknya home schooling aja kali ya tapi ikut tuiton yg bagguuss...Krn sekolah gagal mencari metode yg baik utk mengajar...he..he..he...

    ReplyDelete
  12. Dear all, tks banyak buat komen dan masukannya ya..

    so far, saya masih berprinsip spt mas Andy MSE, yang namanya belajar ya harusnya sdh cukuplah di sekolah. Apalagi dgn spp yg 'cukup', masa sih harus ditambah lagi dengan biaya bimbel di sekolah ?

    Karena, di luar sekolah anak juga kan harus 'belajar kehidupan'..berorganisasi, berinteraksi, ketrampilan..dan main..;)

    gimana, ada yg mau menambahkan ? :)

    ReplyDelete
  13. Saya trmasuk orang tua yang pusing dengan kondisi sekarang! tapi harus bagaimana? tetap nggak ada solusinya! orang2 yang mengurus pendidikan hanya berpikir unutk mencari keuntungan!

    ReplyDelete
  14. KKalo bagi aQ shi perlu banget apa lagi saat menghadapi ujian nasional.

    ReplyDelete
  15. pembaca menunggu tulisan terbaru!... hehehe

    ReplyDelete
  16. Bimbel itu spt mie instan. kandungan nutrisi rendah. tapi dipaksakan untuk mengganjal perut. seharusnya pendidikan tdk hanya diukur secara kejar setoran demi nilai UN yg cuma sekian biji mata pelajaran. Sy ko jadi khawatir. jk model pendidikan ini dipertahankan. sekolah tdk lebih penting dr bimbel. dan sy sangsi generasi ini mampu mengisi kepemimpinan nasional ke depan. apalagi bangsa ini sdh carut marut...hiks..
    (salam kenal dr semarang mba)

    ReplyDelete
  17. Saya sih merasa kalo orang asia harus belajar sebanyak-banyaknya, kalau dilihat orang jepang, korea dll yg maju beban belajar siswanya juga jauh lebih berat. Saya memberikan les untuk anak2 sma di sby dan pada saat menjelang ulangan banyak diantara mereka mau belajar 4-5 jam di tempat les ( rekornya masih 7 jam ), dan memang yg penting bukan hasilnya tetapi mereka mau bekerja keras untuk
    mencapai apa yg mereka inginkan. Dan itulah yang sebenarnya paling penting.

    ReplyDelete
  18. gus : Sy ko jadi khawatir. jk model pendidikan ini dipertahankan. sekolah tdk lebih penting dr bimbel. dan sy sangsi generasi ini mampu mengisi kepemimpinan nasional ke depan. apalagi bangsa ini sdh carut marut...hiks..

    salam kenal juga, mas gus..
    saya juga khawatir spt mas gus, gimana generasi muda bisa menjadi pemimpin kelak, kl sepanjang hari hanya diisi dengan belajar akademis ?

    ReplyDelete
  19. mare : Saya memberikan les untuk anak2 sma di sby dan pada saat menjelang ulangan banyak diantara mereka mau belajar 4-5 jam di tempat les ( rekornya masih 7 jam ), dan memang yg penting bukan hasilnya tetapi mereka mau bekerja keras untuk
    mencapai apa yg mereka inginkan. Dan itulah yang sebenarnya paling penting.


    betul,mbak..yg paling penting mmg mau bekerja keras utk mencapai apa yg mrk inginkan.

    tapi apa sih yg mereka inginkan sebenarnya ?

    Sy pernah menulis ttg Sarjana Pengangguran.
    Ini yg sebenarnya membuat sy prihatin.

    ReplyDelete
  20. Saya hanya melihat situasi dari beberapa sekolah swasta di sby, sekolah internasional ( ciputra,dll ) dengan gaya pendidikan barat dengan mengembangkan bakat etc, terkadang anaknya ngga mau berusaha lebih dan selalu bertanya apa sih gunanya belajar ini atau belajar itu? tetapi sekolah swasta dengan metode konvensional ( st. louis dll )memiliki sikap mau bekerja keras dan menghormati guru dan seniornya. Walaupun mereka tahu semuanya akan lulus unas tetapi tidak mau hanya bermalas-malasan. Mungkin yang perlu diubah adalah metode pengajaran sehingga siswa lebih mudah mengerti, sehingga mereka punya lebih banyak waktu untuk hal yang lain.

    (btw sy bukan mbak, tapi mas ... hehehehe )

    ReplyDelete
  21. mare : Mungkin yang perlu diubah adalah metode pengajaran sehingga siswa lebih mudah mengerti, sehingga mereka punya lebih banyak waktu untuk hal yang lain.

    yup setuju, mbak..eh..mas..hehe..maaf.
    Sukses dengan murid2nya ya, mas, semoga jadi generasi penerus bangsa yang membanggakan...;)

    ReplyDelete
  22. Banyak belajar nih dari mba Lita,s ecara anak-anak mba Lita udah gede, dan top banget deh mba masih bisa mempertahankan prinsip untuk tetep menjadikan sekolah sebagai tempat belajar selain di rumah.
    Aku juga pegang prinsip yang sama, tapi anakku masih kelas 1 SD, so far tentu saja aku masih bisa handle. Waktu aku kuliah dulu,salah seorang dosenku wanti-wanti kalo les itu hanya untuk anak yang tidak mampu, kalo les diberikan pada anak yang sudah mampu hanya akan mempersempit kesempatan dia untuk lebih pinter. Gak ada kesempatan dia untuk eksplorasi.
    Tapi bener deh, bener-bener beda sekolah sekarang, kecewa juga sama sekolah Akmal, karena pulang nggak keliatan bekasnya,kita harus ngajarin dari nol, mungkin ini yang bikin orang banyak pilih les.
    Alhamdulillahnya prinsip tidak memasukkan anak ke les disepakati juga oleh suami, ini bikin kita kuat.
    Pilih-pilih: Anak sempurna atau Anak bahagia
    Anak juara atau anak kreatif.
    Di dunia kerja atau usaha banyak anak yang dulunya CL tapi mandul kreativitasnya sama aja ngggak kepake juga. Bukan berarti kita nggak mau anak berprestasi,siy, tapi bagaimana mereka berprestasi tanpa mengurangi kesempatan mereka untuk eksplorasi, kreatif dan bahagia
    He3 ma'af kepanjangan:)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...