23 January 2008

Game online

Asli..udah lama ngga gaul...
Posting juga crossposting aja sama MP
Jadi seneng banget waktu dapat award dari Retno yang jago masak dari Jerman..



thanks so much ya, bu..

Lagi pengen ngomongin soal remaja nih..

Jadi anak remaja sekarang memang banyak 'tantangannya'.
Stasiun TV ada banyak banget pilihannya...cuma isinya kok sinetron, cinlok, playboy kabel, mistik, dan infotainment..
Trus, kalau dulu ada banyak 'stasiun' PlayStation' a.k.a PS sekarang banyak warnet jadi stasiun game online.
Dikasih duit jajan abis dipake maen game online..
Lah, sejam main di warnet aja cuma 1500 perak kalau udah jadi member...
Bisa-bisa sampai bolos sekolah kalau udah keasyikan main game online.

Jadi, berguna ngga sih sebenernya main game online itu ?
( lagi ngeliat sisi positif dan negatifnya nih..)

9 comments:

  1. Betul nih, anak remaja sekarang suka banget main game online. Tujuan awal sih sebagai media hiburan, biar nggak bete istilahnya.
    Manfaat yang bisa diambil mungkin ya melatih untuk bersikap sportif (kalah dan menang kan hal biasa dalam sebuah pertandingan), melatih kecerdasan dan reflek saraf, otak dan tangan kan mesti bekerja juga sewaktu main game. Kalau bisa sih jangan game yang bersifat merusak (destruktif), aku sebel kalau anakku memainkan game GTA (grand thef auto) yang menurutku sadis itu. Untung dia sudah tahu kalau itu sekedar permainan, kalau enggak kan bisa membawa dampak buruk ke anak2. Makanya sekarang juga banyak ya mbak game edukasi.
    Tapi menurutku, anak juga jangan terlalu sering main game, seminggu sekali (atau maksimal 2x) masih okelah. Anak perlu mengenal juga dunia yang lain dan pergaulan, kalau keseringan main game, kuatirnya malah kurang sosialisasi dengan lingkungan.
    Maaf mbak kalau nggak nyambung dengan maksud pertanyaan mbak Lita.

    ReplyDelete
  2. Kalau ditanya berguna apa enggak game online itu ? Jawabannya mungkin ada dua : yang pertama buat si-anak merupakan hiburan dikala dia jenuh dengan pelajarannya (dengan catatan, nge-game tidak setiap hari) & yang kedua adalah ; ada game online yang menggambarkan taktik peperangan, jadi mungkin gunanya si anak sudah mahir dalam hal strategi perang, sebelum dia besarnya nanti jadi tentara :)

    Tapi disisi lain, saya sedih karena kenyataannya anak2 ke warnet lebih senang nge-game, lebih mengenal Ragnarok dari pada buka situs2 ilmiah atau kenal blog. Coba seandainya anak2 mau menjelajah internet untuk mencari apa saja tentang perbendaharaan iptek maka tentunya anak2 Indonesia akan menjadi pintar.

    ReplyDelete
  3. masalh tayangan televisi emang yang ditonjolkan hanya hedonisme doang..untuk game ada positif ada negatif..untuk positifnya melatih otak untuk menyesuaikan dikondisi2 yang sangat genting khusus untuk game2 strategi gimana harus bertahan secara tidak langsung itu tertanam diotak si anak.melatih kerja sama, dan banyak lagi manfaatnya.untuk negatifnya seperti yang diceritakan diatas oleh mba bikin uang sakunya sianak cekak hehehehe..met kenal ya mba dari bandung.

    ReplyDelete
  4. Kalau nggak berlebay gak apa-apa kali ya. Asal jangan berlebihan seperti anak di Cina yang meninggal karena kecapaian main game nonstop. Ujung-ujungnya sih ortu dan pendidik mungkin ya, yang harus kasih tau ke remaja2 tsb, kalau dunia ini jauh lebih luas daripada sekedar game online. Explore the world guys! Mungkin begitu pesannya... Salam kenal :-)

    ReplyDelete
  5. Artikel-artikel di blog ini bagus-bagus. Coba lebih dipopulerkan lagi di Lintasberita.com akan lebih berguna buat pembaca di seluruh tanah air. Dan kami juga telah memiliki plugin untuk Blogspot dengan installasi mudah. Salam!

    http://www.lintasberita.com/Lokal/Game_online/

    ReplyDelete
  6. wah mbak lita ini care banget ya sama kegiatan sosial :)

    ReplyDelete
  7. terimakasih atas tanggapannya ya, saya coba rangkum :)

    Bunda Ani : melatih sportifitas, kecerdasan, refleks syaraf, asal jangan main game yg destruktif dan JANGAN JADI ADDICT !

    Gus Koko : hiburan, belajar taktik peperangan

    Dianna : belajar strategi, kerjasama

    Diah : gpp asal jangan berlebihan

    Sebenernya saya juga pengen 'denger' masukan dari para gamers sendiri.

    Mungkin kondisinya sekarang sudah bisa dibilang 'meresahkan' orangtua, dan ortu cenderung melarang remajanya nge-game.

    Tapi apa iya sih nge-game itu sesuatu yg negatif ? Lebih banyak manfaat atau mudharat ? Sulit ngga sih mengatur diri spy ngga jadi addict ? ngga bolos sekolah ? tetep berprestasi ?

    Gimana ? ayo, gamers angkat bicara..;)

    ReplyDelete
  8. I'm sorry to hear that. In memoriam:
    - Patil lele
    - Kempyengan (mainan tutup botol)
    - Benteng
    - Tekongan (petak umpet)
    - Nekeran (kelereng)
    - Pencolotan (lompat tali)
    - Kasti
    - Boy

    ReplyDelete
  9. dari awal saya tidak setuju dan anti pati dengan yg namanya game2-an seperti itu.
    Sama halnya dengan nonton TV...Kedua anak saya sangat saya batasi akses keTV-nya, karena saya yakin sekali TV dan game itu banyak mudharatnya dari pada manfaatnya. Anak menjadi pasif, tidak kreatif, asosial, minat bacanya juga kurang. Bagaimana bangsa ini bisa maju klo generasi mudanya hasil didikan tV dan game ??? Yukk kita buat gerakan anti TV dan anti game :-) mulai dari para ibu2nya...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...