23 November 2006

Lihat kebunku

Salah satu kegiatan ibu RT ya berkebun..
Meskipun halaman rumahku luasnya cuma se'iprit', tapi dari dulu pengen banget punya rumah yang teduh dan asri, banyak tanemannya..

Jadi sejak pindah ke rumah ini, aku berusaha belajar berkebun.
Dari yang zero knowledge ttg taneman, trus belajar dikit2 sama tukang kebun, dan baca-baca dari buku dan internet...lamaa2...ya tetep ngga jadi ekspert sih..hehe...tapi lumayan lah punya kebun hijau mungil yang bikin seger mata..Photobucket - Video and Image Hosting
Ada beberapa jenis Aglonema, Euphorbia, Anggrek, Suplir, Palem, Sirih Merah, Sri Gading dll...sampai tikus dan ular pun betah bersarang di kebun mungilku...hehe...beneran lho..

Dari yang liat tukang kebunku geleng2 kepala sedih kalo liat tanemanku, sampe yang sekarang geleng2 kepala juga tapi dengan berdecak kagum.....ck..ck..ck..bagus bener tanemannya, temen2 ibu kalo liat pasti naksir...

Eh, bener juga. ..gara-gara kebunku ini, suatu hari aku ditelpon tetanggaku yang pengen juga punya kebun. Blio minta tolong tukang kebunku untuk ngurusin kebunnya juga. Cuma masalahnya blionya ini kerja, jadi ngga bisa ngawasin sendiri kebunnya dirapiin.
Well, okay, akhirnya memang si Usup tukang kebunku aku suruh ke rumah blio, dan aku sendiri yang ngawasin. Aku juga yang milihin tanemannya...hihi...suka apa engga ya terserah aku...

Alhamdulillah, tetanggaku katanya seneng dengan kebunnya yang baru...
Tapi buntutnya, blio nelpon aku hampir tiap hari nawarin pupuk dari MLM nya...Photobucket - Video and Image Hosting

***

Ada lagi cerita...tepatnya curhat kali ye...Photobucket - Video and Image Hosting
Tetanggaku yang ini emang rada2 'lutju', umurnya kira2 sebaya aku..
Waktu nempatin rumah sebelahku, blio ngga mampir kenalan ke rumahku.
Tapi suatu hari dia mampir, ujug2 cerita panjang lebar ttg suaminya yang ternyata suami ke-2 nya yang katanya ngga ngebiayain sekolah anaknya dari suami pertama. Ujung2nya mau pinjem duit...1 jt buat sekolah anaknya itu.. Karena aku belum kenal bener sama dia, ya aku ngga kasih pinjem lah waktu itu..

Ternyata, dia ngga berenti...sering banget dia ke rumahku untuk pinjem duit...katanya untuk inilah..itulah...yang paling bikin bete kalo alesannya," Ya ada keperluanlah..."
Tapi selalu berhasil aku tolak, sampai aku keabisan alesan juga buat nolak...hiks..
sampai akhirnya suatu hari dia mau pinjem lagi 500rb ngga tau buat apa...secara aku udah capek cari2 alesan..aku nego...dan setuju minjemin dia 200rb aja..

Bener dugaanku, sampai sekarang yang balik cuma separonya..dan aku ngga pernah sekalipun nyinggung2 ataupun nagih..
Padahal kalo dibilang keluarganya ngga mampu ya engga juga lah, mobil Panthernya aja baru ganti Suzuki APV..nyawer buat uang lebaran satpam di kompleks juga ngga kurang dari 500rb, paling gede di kompleks..
Sesudah itu, dia memang ngga pernah pinjem2 lagi, tapi anak perempuannya yg masih SD yg disuruh ke rumah buat pinjem duit..hik..hik..
Belum lagi, ditambah suatu waktu ayam peliharaannya yang ngga dikandangin suka main2 dan menggores2 di atas kap mobil aku...pleus juga kotorannya ada di mana-mana..
Huaahuaaa..capey dey...

Nah, kemaren itu...
Pagi2 mbak aku lapor kalo ibu sebelah kemaren nyelonong masuk rumahku.

Photobucket - Video and Image Hosting 

Liat koleksi Aglonema di kebun belakangku, trus dia bilang begini,"Mbak, tanemannya bagus banget. Saya minta ya. Kamu bilangin sama ibu. Nanti kamu anterin ke rumah saya..."
Photobucket - Video and Image HostingWhaaattt ??? memang dia siapa ??? Mbak aku aja sampe bete dengernya..
Aku udah berusaha sabar, tapi kok tetep aja ngga bisa terima caranya..

Aku bilang sama mbak aku,"Bu N biar ke sini, ngomong langsung sama ibu."
Besoknya dia memang dateng 2 kali ke rumah. Waktu itu, aku masih di rumah juga. Tapi dia ngga berani ketemu aku. Tetep ngomongnya sama mbak aku. Mbak aku udah bilang apa yang aku pesenin.Tapi kata mbak aku, dia malu mau ketemu aku..
Sampai akhirnya dia nekat juga nelpon aku sorenya dan tanpa basa basi langsung minta tanemanku itu..

Aku jawab juga tanpa basa basi, dengan tone suara yang datar,"Bu, itu taneman kesayanganku. Aku beli taneman itu per lembar daun. Dulu belinya waktu masih 3 lembar. Lalu aku rawat tahunan sampai sekarang, sempet diserang ulet segala. Kalo bu N mau, nitip aja sama si Usup suruh mbawain..."

Whoaaa...jahat ya aku ? ngga gw banget deh....
Abissss....aku udah capek ati, ngga tau lagi musti gimana ngadepinnya..Photobucket - Video and Image Hosting
Mudah2an Allah mengampuniku, dan memberi kesabaran yang banyak untuk ngadepin ini. Amin.

13 comments:

  1. kalo ibu2 yg nawarin pupuk mah ada udang di balik bakwan tuh mba haha...

    kalo ibu2 yg malak taneman mah mungkin dia dulunya idup di kebon yg luas kali mba, jadi taneman tinggal comot ajah hehe....:D PISS!!

    ReplyDelete
  2. Tetangga emang macem2..tp kebayang deh cape nya mesti berbasa-basi.. cape hate :P
    BTW..trus duwit yang di pinjem gk dibalikin ya? Lupa kali ya..

    ReplyDelete
  3. whua sabar bgt mbak dikau,...ntar kalo mo berkebun jadi punya referensi deh.
    Aku msh di Jpg mbak, mau tarung insya allah bulan depan, doain ya mbak.

    ReplyDelete
  4. oo jadi lama gag keliatan karna lagi seneng berkebun ya mba?..sama kek bundaku tuh..emang kalo ibu ibu tuh paling demen yah liat tamanam ijo ijo gitu :)

    ReplyDelete
  5. Angkat jempol deh buat mba Lita...
    Daku nih termasuk yang sering ngelus dada, ngeliat halaman di rumah selalu kalah hijau dibandingkan halaman tetangga ...
    :-)
    Klo tetanggaan sm mba Lita, pasti deh minta tolong juga ...hihihi

    trus buat tetangga mba yang 'lutju'... sing sabar aja yaaa... Orang sabar disayang tetangga 'lutju' looh.... ;-P

    ReplyDelete
  6. Mbak, dirimu rajin sekali berkebun *salut* Klo Nia sih gak mungkin berkebun lha wong tinggalnya di flat gitu hihihi :D

    ReplyDelete
  7. dear temans,

    iya nih...kayaknya aku memang lagi diuji kesabarannya...mungkin utk bisa sabar ngadepin orang yang punya pola pikir yg beda harus ngeliat segala sesuatu nya dari sudut pandang yang berbeda juga ya kayak neli...;)

    tks bwt komennya ya...
    (baru kali ini gw curhat di blog..hehehe)

    ReplyDelete
  8. wahhh kudu belajar berkebun jg nih mb ;-)

    wah anggap aja ibu N ga ada mb hehehe ... gemezzz bgt, kog 'muka tembok' gitu ya ?

    btw, kapan2 pengen curhat jg neh di blog, ga cuma catatan sehari2 shafahafiz aja ;-)

    ReplyDelete
  9. tetangga oh tetangga...
    kalo sabar bisa jadi ladang pahala tuh mbak ;)

    tapi bener loh, itu aglonema-nya bagus bangeeett!
    aku juga naksir kok :-p
    kalo dijual lagi itu harganya udah selangit kali yaa...

    ReplyDelete
  10. weleh..weleh tetangga oh tetangga...gituh deh no comment..speechless

    Dirumah orang tuaku..dulu tetangga piara ayam abis semua taneman ibuku di patokin..cuma bisa mengurut dada deh...blom lagi bakar sampah asepnya masuk semua ke rumah, trus anak2 muda pada nongkrong tepat di depan rumah ku yg lampunya paling terang sendiri diantara yg lain..sambil ketawa cekikikan kayak kuntilanak jam 12 malem...

    ReplyDelete
  11. Ya ampun Mbak..., itu tetangga kayaknya emang sedikit ada kelainan ya?
    Mbak Lita mah itungannya udah sabar banget... Kalo aku mungkin dari awal2 udah..... He3, ga tau deh... :-p

    ReplyDelete
  12. mba, dia tau tuh aglonema yang subur harganya mahil hihihi
    mba kan udah beliin dia 1 pot kecil aglonema, coba 3 bulan kedepan tanyain lagi masih ada gak dirumah dia tuh taneman, jangan2 dilego lagi, hussssssshhhh asal deh yuni:-P

    ReplyDelete
  13. yang sabar..mbak, tapi buat tetangga kayak gitu mah ke laut ajah..he..he..*agak2jahatjgnih* :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...