23 February 2007

Kemudahan di balik kesulitan, Camping (part 2)

Cerita ini sambungan dari cerita sebelumnya.
Lebih seru bacanya kalau ngikutin dari awal cerita.
Jadi disarankan untuk baca cerita “Camping (part 1)” nya dulu ya

Jaket, jilbab, celana jeans dan tasku sudah basah semua..
Aku ngga tau kapan aku membuka jas hujanku, aku cuma ingat aku membuka jas hujanku untuk dipakai Lui waktu dievakuasi.

Sampai di camp, aku masuk ke tenda anak perempuan..

Tenda putri
Anak perempuan yang ikut cuma 2 orang tapi hebat2 !
Mereka menunggu-nunggu aku, kedinginan, karena jaket dan jas hujannya juga basah waktu bantuin mendirikan tenda, dan cuma punya baju kaos ganti tangan pendek...

Farah (12) bawa sleeping bag tapi basah, Litya (10) malah ngga bawa selimut dan sleeping bag karena mamanya bilang ngga usah...ngeberatin aja...
Untungnya aku bawa kantongplastik sampah ekstra large cukup banyak, bisa dipakai untuk mengalasi.

Aku keluar lagi cari selimut untuk Farah dan Litya di backpack mas Udi yang disimpan di salah satu tenda anak cowoq. Di sana, anak-anak cowoq lagi pada bete karena belum ngantuk dan ngga tau mau ngapain..

Tapi Agsa dan Raihan (9) sudah bersiap-siap mau tidur.
“Agsa bawa selimut ?”
“Bawa, ada di tas”
Aku bongkar tasnya...ketemu sama selimut “Bob the builder”
Tapi...lhooo..apa ini ? Kok ada obat puyer ? Agsa sakit ?
“Iya, sakit batuk pilek. Tapi udah mau sembuh.”
Ya ya ya aku jadi inget, bundanya Agsa bilang, Agsa masih minum obat waktu mau berangkat..
“Kalo gitu Agsa minum obat dulu yaa..”
Jadi aku kasih obat untuk Agsa dulu dibantu sama Raka (12) yang meracik obatnya..

Lagi-lagi aku takjub dengan anak-anak ini.
Mereka sangat mandiri, ngga cengeng, ngga manja, dan peduli dengan orang lain.

Sesudah beres, aku balik ke tenda anak perempuan bawa selimut..
Mulai deh perutku terasa kruyuk-kruyuk kelaparan..
Aku makan ditemenin Farah dan Litya yang mengaku sudah menghabiskan nasi bungkusnya yang berisi nasi, ayam bakar dan lalap daun singkong, tapi ternyata masih laper juga...hehe..kan masih pertumbuhaann..

Alhamdulillah...
Kemudahan 1 : akhirnya hujan mulai reda, udara mulai terasa enak..
Sebagian anak malah sudah tidur nyenyak di dalam tenda, termasuk Farah dan Litya yang tadi sesudah makan aku suruh “berselimut berdua jangan dibuka2 supaya hangat”

Ngga lama..
Kemudahan 2 : kakak2 pathfinder kak Sheila, kak Sandra, kak Edi dan kak Fredi ngajak api unggun di camp mereka.
Waaahhhh, senangnyaaa...semua langsung semangat !
Yaaa...apalagi yang ditunggu kalau camping kalau bukan api unggun !
Anak-anak (kecuali Bagas (8), Rizki (11), Farah dan Litya yang sudah pada tidur susah dibangunin..hehe) langsung berangkat ke camp pathfinder di pinggir danau.

Aku nunggu mas Udi balik dulu dari villa.
Tapi ngga lama sih, pas mereka berangkat, mas Udi muncul bawa jagung..
Basah, dan kelaparan ngajak cari makan mie di warung...hehe...

Surprise !!
Sesaat sesudah anak-anak berangkat.
Muncul Lui dianter ayah bundanya dalam kondisi sehat…segar bugar…dan ceria !
“Kami paksa dia balik kesini”, kata ortunya…

Api Unggun

Kami semua langsung berangkat menyusul ke tempat api unggun menenteng jagung..
Sampai di sana ‘say hi’ sama teman2 pathfinder yang lain.
( Kalau ngga salah ada 17 anggota pathfinder yang sedang camping disana )
Lui langsung bergabung dengan teman2nya.

Api Unggun
ayah bunda Lui dan aku berdiri di belakang

Nyanyi lagu standar 'Pak Gendut'...ada yang inget lagunya ngga ?
Sool sol fa mi sol do re mi mi mi re do
Pak Gendut punya tahi lalat gede 3x
Di atas hidung nyaa...

Trus gimana kalau dihilangkan satu persatu kata nya tinggal…”pak…tahi…nya…”
Haha…anak-anak mulai seneng dan ceria…

Mas Udi yang kelaparan ngajak cari makan di warung terdekat..hehe..perkemahan cibodas mah enak, banyak warungnya…Ortunya Lui diajak juga tapi menolak karena sudah makan katanya.

Waktu lagi nunggu pesenan mie rebus, bandrek dan kopi, ortunya Lui bergabung, katanya mereka ‘diusir’ sama Lui dari sekitar api unggun…haha…
Habislah 3 mangkok mie rebus, 4 gelas bandrek, dan 8 pisang goreng plus bala-bala hangat sambil cerita-cerita inget pengalaman waktu camping jadul…

Sesudah acara api unggun sebenarnya ada acara jurit malam.
Tapi berhubung jam sudah menunjukkan jam 12 malam waktu acara api unggun selesai, mas Udi memutuskan untuk membatalkan acara jurit malam.

Tapi apa reaksi anak2 waktu denger mau ada jurit malam ?
“JURIT MALAM ?? MAUUU DONG…MAU DOONG!!”
Hehe….*enthusiasmmodeon*

Kami semua balik dulu ke camp pramuka..
Anak-anak yang tadi tidur ketinggalan acara api unggun dibangunin untuk jurit malam.
Agsa bingung, antara pengen ikut tapi udah ngantuk. Tadi dia sempat menikmati acara api unggun, dan sempat minta dihukum waktu bikin kesalahan dalam permainan..:))
Akhirnya mau juga dibujuk untuk tinggal di tenda sama mas Tikno.

Camp kami masih gelap dan dingin…
Mas Udi memutuskan untuk bikin api unggun juga di camp kami.
Tapi gimana nih ? mas Udi dan aku harus ikut jaga pos di jurit malam.

Kemudahan 3 :
ada ayah bunda Lui yang mantan ‘camper’ di sini, bisa minta tolong ayah Lui untuk bikin api unggun…

Jurit Malam

Jam 1 pagi, kakak2 pathfinder sudah datang ke camp pramuka untuk memandu acara jurit malam

Siap jurit malam

Anak-anak dibagi dalam 3 kelompok..
Bawa senter, celana digulung selutut, pakai sandal jepit, mencari jejak, melintasi sungai (konon 'menghabiskan' 5 pasang sandal hanyut di sungai) , mendapat tugas sederhana di 3 pos yang dilewati..

Sampai di pos kami, ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab, salah satunya..
“Menurut kalian, apa manfaat jurit malam ini ?”
Mereka menjawab “Untuk melatih keberanian, kemandirian dan kerjasama”

Balik ke camp pramuka, jam sudah menunjukkan hampir jam set 3 pagi !
Api unggun sudah menyala..
Ayah Lui dan mas Tikno malah sudah asyik bakar jagung…

Bakar jagung
mas Tikno di pojok kiri, bakar jagung sambil makan jagung
rizki, bimo, rian, nanda, bagas, raka, dan lui

Suasana mulai hangat…anak-anak senang dan semangat…
(Sayang gitar ngga kebawa, jadi ngga bisa nyanyi “tong tong tong tong makitong-kitong”…kekeke..)

Jam 3 pagi, satu persatu anak-anak masuk ke tenda masing-masing..
Jam set 4 pagi tenda anak-anak sudah sepi, aku, mas Udi, ayahbunda Lui juga masuk tenda.

Kemudahan 4: tinggal mas Tikno yang ngga tidur, mau jaga malam di luar…

Udara menjelang subuh memang biasanya dingin menggigit tulang..
Jam 4 subuh, mas Tikno ngasih tau ada yang nangis di tenda sana…
Ternyata Raihan yang nangis kedinginan ngga bisa tidur karena celananya basah.
Langsung dipeluk mas Udi, digosok minyak kayu putih, dan diselimuti.
Raihan dan Agsa akhirnya bisa tidur nyenyak

Ayah Lui ngecek ke tenda yg lain, dan mendapati Nanda (11) juga ngga bisa tidur kedinginan.
Keluarlah aku, mas Udi, ayahbunda Lui nemenin Nanda ngumpul lagi di depan api unggun.
Mas Udi ‘memanggang’ sepatu-sepatu anak-anak yang basah semua di sekeliling api unggun..

Jam set 6 pagi !
“BANGUUNNN...BANGUUNNNN...” mas Udi teriak mbangunin anak-anak supaya shalat subuh..
Dijawab sama mas Tikno dari dalam tenda “Baru juga mau tidur, paak..” wakaka..
“BANGUUNNNN...BANGUUNNNN...kecuali mas Tikno…TIDURRR…TIDURRR”

Shalat subuh


Kami sangat bersyukur, sesudah menghadapi berbagai kesulitan, kami diberi kemudahan-kemudahan...udara yang cerah terus, teman-teman pathfinder yang sangat membantu ( big thanks to kak Edi dan kawan2..;), ayahbunda Lui yang datang pada saat yang dibutuhkan, dan mas Tikno yang selalu siap membantu dan sangat perhatian dengan anak-anak..

Alhamdulillah...malam ini dilewati dengan meninggalkan kesan yang sangat menyenangkan di hati anak-anak...insya allah kesan pertama ini akan terbawa terus sampai mereka besar nanti..

Hmmm…gimana acara pelantikan anak-anak hari ini ya ??
Kak Udi dan kak Edi udah punya rencana yang lebih seru nihhh....!!

-to be continued-

8 comments:

  1. setuju bgt mb, insyaAllah selalu ada kemudahan setelah kesulitan ya, amin.

    wahhhh ... seruuu bgt ya acaranya, saluttt ama anak2 'kota' ini yg bisa 'survive' begadang smp pagi hari ...

    pokok'e bsk klo ada camping lg kudu ikutan deh hehehe ...

    ReplyDelete
  2. tambah seruuu...

    kalo pramuka dulu di jurit malam pasti ada bagian 'nakut2in' hihi..
    serem tapi nagiih terus tiap camping.
    Pas jadi panitia, pernah didandanin jadi hantu secara dulu punya rambut panjang banget, haha...

    ditunggu lanjutannya ya mbak...

    ReplyDelete
  3. eh jadi inget masih muda dulu..aku kan hobby ikut2 camping..dulu ada persami (perkemahan sabtu minggu)

    ReplyDelete
  4. aih aih... makin seru deh.. wah mba kl aku dulu kemah di daerah dingin gt bw jaket 2 bj! ga kuku ama dingin siy..
    mba, salut deh sama dikau n mas Udi..

    ReplyDelete
  5. Arrggg mba Lita kereeen... 4 thumbs up!! *kejungkir nih*

    ReplyDelete
  6. Seru ya campingnya! Jadi pengen ngerasain camping lagi :D

    Padahal dulu saya paling takut ikut Pramuka ... wahahaha ... takut jurit malamnya :D
    Abis, banyak hantu ... hiiiii ... meski hantunya kakak2 pembina :P

    Salut ama anak2 asuhan Mbak Lita :)

    ReplyDelete
  7. Nunggu lanjutannya......Woah ini pembina dan anak asuh sama-sama saingan euy..saingan hebat

    ReplyDelete
  8. Ya ampun Mbak..... seru banget!!! Jadi inget jaman muda dulu deh ;-p
    Ditunggu kelanjutan ceritanya ya... :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...