12 February 2007

Pembinaan karakter anak

Pernah nyanyi lagu ini ?

Tong tong tong tong
Makitong kitong
Alemago gebosek katarimasua
Sasue masasua

Itu lagu jamannya aku ikut pramuka dulu..
Ngga ngerti artinya sih, tapi asik aja kalo udah rame-rame nyanyi lagu itu bareng temen2, pake gitar waktu camping..

Aku ikut kegiatan pramuka itu waktu SMP, jadi tingkatnya penggalang.
Rasanya sih kegiatannya keren banget waktu itu. Ilmu ketrampilannya masih membekas sampai sekarang, sampai buku2nya termasuk buku jurnal pramuka nya( logbook ) masih aku simpen sampai sekarang…

Pramuka dulu

Kebetulan suamiku juga dulu ‘aktifis’ pramuka waktu SD nya.
Dia ikut pramuka di ITB waktu siaga.
Jadi aku dulu pernah jadi ketua regu penggalang, mas Udi juga pernah jadi ketua barung siaga. Tapi di tempat dan waktu yang berbeda..:)

Duluuuu…mas Udi jadi ketua barung waktu baru duduk di kelas 3 SD, anggota barungnya malah baru kelas 1 dan 2 SD, tapi ada pengalaman yg masih nempel sampai sekarang…yaitu barungnya pernah jadi juara lomba masak ! hehe…kebayang ngga sih…masih kelas 1,2 3 SD gitu. Bahkan mas Udi mampu menjahit sendiri tendanya di kelas 3 SD itu...hehe..suamiku gitu loh..

Ya, kita memang ngerasain banyak banget ilmu dan pengalaman yg kita dapet dari kegiatan pramuka ini. Belajar menjadi leader, belajar bekerjasama, survival, P3K, melatih kreatifitas dan banyak lagi ketrampilan yang semuanya ngga didapet dari bangku sekolahan..

Dan aku inget, dulu itu kalau ada kegiatan di sekolah, pasti anak2 pramuka yg diandalkan untuk jadi koordinatornya atau duduk di kepengurusan OSIS.
Aku sendiri sempet juga sih dipilih jadi calon ketua OSIS, dan sempet dibikinin poster2 "vote for lita" sama ‘pendukung’ ku dalam masa kampanye…hehe, pengalaman kyk gini kan bisa jadi cerita ke anak tjutju.."dulu itu eyang...bla..bla.." huaahaha

Makanya dari dulu, pengen banget anak2 juga bisa ikut kegiatan pramuka.
Tapi ternyata ya, sayang sekali beberapa tahun belakangan ini kegiatan pramuka 'menghilang'.
Waktu itu ngga ngerti juga kenapa kegiatan ini bisa menghilang, sampai kita sempat cari informasi ke Kwartir Nasional.

Pramuka sekarang

Ada sih memang ekskul pilihan di sekolahnya anak2 di SD nya dulu, tapi Pembina nya guru sekolahnya sendiri yang mungkin dulunya ngga pernah jadi pramuka. Jadi yaaa…kegiatan pramukanya sendiri ngga jalan, malah membentuk image yang kurang pas ttg pramuka di benak kebanyakan orangtua.

Sekarang ini, anak2 itu kenal Pramuka kebanyakan cuma dari seragamnya yang dipakai komplit dengan dasinya sebagai seragam sekolah tiap hari Sabtu..*halah*. Padahal, buat anggota pramuka itu sebenarnya, waktu bisa dilantik dan berhak pakai dasi merahputih karena sudah berhasil menguasai beberapa ketrampilan adalah suatu kebanggaan tersendiri.

Tulisan ini cukup menjelaskan kenapa kegiatan pramuka menghilang dalam jangka waktu yang lama.

Pramuka sebagai wadah pengembangan diri dan pembentukan karakter

Aku pribadi merasa, bahwa sekarang ini memang ada yg kurang dari system pendidikan anak, yaitu tidak adanya wadah untuk pembinaan karakter.

Anakku, Budi, pernah terpilih juga jadi ketua OSIS melalui pemilihan ketua OSIS waktu di SMP, tapi karena tidak terlatih sejak kecil, dan kurang pembinaan dari sekolah juga, dia sempat ngga ngerti harus ngapain kalau jadi ketua itu..

Di lingkungan rumah juga begitu. Jarang sekali ada anak remaja yang bisa diandalkan untuk memimpin.

Mencoba membentuk gugusdepan

Karena itulah, aku dan suami merasa perlu ada wadah untuk pembinaan karakter anak-anak. Selama ini, disela2 kesibukan kami berdua, aku dan suami berusaha meluangkan waktu dan mencoba terlibat dalam pembinaan remaja di lingkungan rumah, sebenarnya terdorong rasa keprihatinan melihat situasi Indonesia yang seperti sekarang ini. Terjadi degradasi moral, krisis kepemimpinan, tidak adanya tujuan dan cita-cita. Bahkan anak2ku sendiri pesimis apakah masih ada harapan untuk Indonesia yang lebih baik di masa depan.

Apa wadah yang cocok ? salah satunya ya memang pramuka itu tadi..
Program Pramuka memang di-design untuk mempersiapkan generasi penerus yang :
Memiliki kepribadian dan kepemimpinan yang berjiwa Pancasila
Berdisiplin yaitu berpikir, bersikap dan bertingkah laku tertib
Sehat dan kuat mental, moral dan fisiknya
Memiliki jiwa patriot yang berwawasan luas
Berkemampuan untuk berkarya dengan semangat kemandirian, semangat kebersamaan, kepedulian, bertanggungjawab, berpikir kreatif, inovatif, dapat dipercaya, berani dan mampu menghadapi tugas-tugas dan memiliki komitmen
Jadi menurutku, memang bagus banget kalau gerakan pramuka ini direvitalisasi seperti 'janji' pak presiden SBY waktu Jambore Nasional Juli 2006 lalu. Paling tidak kegiatan ini bisa menjadi wadah pembinaan karakter anak-anak usia SD sampai SMP.

Alhamdulillah, segala puji hanya kepada Allah SWT..
Dari rangkaian kegiatan kami selama ini, suamiku berhasil mendapat dukungan dari lingkungan sekitar untuk membentuk gugusdepan di kompleks tempat tinggal kami.
Para tokoh masyarakat disini juga menaruh harapan besar untuk berjalannya kegiatan ini.
Insya Allah kegiatan pramuka masyarakat ini akan diresmikan di Cibodas hari Sabtu yang akan datang..

Doain ya, semoga kegiatan ini bisa berjalan dan memberikan manfaat untuk anak-anak, generasi penerus kita…

26 comments:

  1. Oooo..baru tahu aku mas Udi dulu juga Pramuka....
    Aku doakan Lit..,biar niat tulusnya berjalan dengan baik dan lancar....
    Dan bermanfaat untuk "anak2" kita.

    ReplyDelete
  2. waduh..bagus bgd tuh mba, aku dulu (SD-SMP) juga aktif bgd di Pramuka. Dan bener kata mba kalo logo2 yg ditempel di baju itu ga mudah dapetinnya, kudu lewat pelantikan. Aku demen bgd ama kegiatan Pramuka.
    Mudah2an bisa berjalan lancar ya mba.. Amiinn

    ReplyDelete
  3. mba, dulu aku pernah 'ngiri' loh ama temen smp yg ikutan jambore nasional. skr klo lewat cibubur pasti inget akan 'kengirianku' itu hehehe ...

    salut buat mb lita & mas udi yg sangat care akan kegiatan remaja ini ... ntar klo shafa dah sd ikutan jadi pramuka siaga ya tante ;-)

    ReplyDelete
  4. Mbak, aku juga jadi inget jaman sekolah dulu. Dari SD sampe SMP rajin ikutan pramuka. Apalagi pas SMP, aku juga sempet jadi ketua regu inti di sekolah :-p. Namanya regu Mawar, sempet ikutan jambore juga, tapi cuman tingkat Kabupaten. Hehehe... Pramuka jaman dulu emang seru ya :) Jaman segitu, aku pernah jadi penggalang dengan TKK terbanyak ;-)
    Manfaat yang didapet dari kegiatan Pramuka dulu juga sampe sekarang masih terasa. Paling tidak, ilmu memasak, cuci baju, cuci piring, benerin pager, jait kancing baju yang copot, nyemir sepatu dan nguras kamar mandi, sampe sekarang masih melekat dengan baik :-p

    Lucunya, sekarang ini aku ga punya cita2 untuk mengarahkan anak2ku untuk ikut kegiatan Pramuka. Soalnya.............

    ReplyDelete
  5. bagus mbak tulisannya.

    terus terang aku dulu gak ikut kegiatan pramuka, setelah membaca tulisan ini baru tahu kalo wadah pramuka itu bisa membentuk kepribadian dan mental anak, dapat pencerahan juga disini.

    jadi ada niat nantinya untuk menyurh anak aktif di pramuka dari esde. :)

    ReplyDelete
  6. wuih, bacanya jadi ikutan semangat nih, Mbak:-) Semoga lancar dan sukses ya, Mbak.

    ReplyDelete
  7. Ganbatte ya mbak, ikut mensupport aja nih,..coba rumah kita tetanggaan, mas Ilham ikutan jadi anggota pramuka.
    Alhamdulillah Kiko dah sembuh, gak jd dibw ke dokter wkt itu, hujan gede, alhamdulillah dgn pede tak obatin sendiri(maklum dah lupa.com)

    ReplyDelete
  8. Semoga kegiatannya bisa lancar & sukses ya mba'...

    Aku jg dl waktu SD ikutan pramuka, emang sih bermanfaatn bgt semua kegiatan yg dilakukan..

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillaaah, masih ada yang mau berpayah-payah demi ngebentuk karakter anak negeri.. Semoga barokah & membawa sejuta kebaikan ya mbak Lita..

    *yg masih merinding kagum tiap kali inget kejadian kopdar di ragunan.. hehehee*

    ReplyDelete
  10. wahh semangat....

    pramuka salah satu bentuk ekskul yang bagus. kedisiplinan dan kemandirian bisa diterapkan disini...

    tepuk pramuka...

    ReplyDelete
  11. mba, salut buat mas Udi dan mb' Lita, smoga niat baiknya di balas Allah SWT.

    aku waktu SMP ikutan Pramuka, dan udah ngumpulin berbagai macam tanda, dari koleksi prangko sampai penanganan kecelakaan.

    Sempat ikutan Itajamnas di Cibubur, dan jadi ketua regu juga. Sempet ngerasain nahan ga pup selama 4 hari. Hehehe...
    tapi jaman aku aja, Pramuka udah kalah pamor ma' PBB (pasukan baris berbaris). Dulu aja kesannya, yang ikutan pramuka itu anak-anak kuper.. hiks.. padahal benar kata mba Lita, ilmu yang di dapat banyak banget..

    Menyesal aku terlalu cepat melupakan ilmu2 itu, jadi sekarang, tali menali pun udah lupa. Bagaimana bikin tali simpul yah??

    Yang masih tersisa hanya jiwa adventurir nya aja.. hehehe...

    ReplyDelete
  12. Aku angkat Topi buat mas Udi dan mb Lita... Kapan yaa,aku bisa ngikutin jejak mba Lita, jadi orang yang berguna buat lingkungan di luar keluarga ku gituu..??
    *merenungdotcom*

    TE O PE deh...Berbahagialah mas Budi, Bimo dan Rizki punya ortu yang selalu optimis melihat ke depan...

    Anak2 dilibatkan jadi panitia buat Sabtu mba??

    ReplyDelete
  13. untung ada Pramuka (di SD), kalo gak, bisa jadi saya gak kenal dgn semangat nasionalisme, hidup Pramuka !

    ReplyDelete
  14. Jaman sekarang klo ikut pramuka pasti dianggapnya ga gaul ya mbak, mereka pasti lebih milih les ini lah les itu lah pdhl di pramuka kan diajarin segala sesuatu yg berguna bgt, sok tau yah aq pdhl dulu aq paling males klo suruh ikut pramuka skrng baru nyadar, thx ya mbak diingetin..

    ReplyDelete
  15. *heran, 4 hari belakangan main kesini tapi belum ada apdet, hari ini kesini (kamis), eh ada postingan sejak senin. kompie-ku error ya?*

    bikin gudep di kompleks perumahan? keren bangeeeet! hebat deh mas Udi & mb Lita. InsyaAllah membawa kebaikan bagi semuanya.

    Pramuka sepertinya yg 'membentuk' aku sekarang. Susahnya ujian naik tingkat selama penggalang, ngumpulin TKK utk dijahit di selempang, perjusami di hutan, test ikut jambore yg gagal, ahhh...menyenangkaaan. :)

    ReplyDelete
  16. wahhh jadi inget masa pramuka:)
    pernah ga mandi berhari-hari krn susah air diperkemahan, mesti masak sendiri, de el el...
    bener deh teh, pramuka itu membentuk kepribadian, krn suami dan st sm-2 org pramuka jd tahan banting, heuheuheuuu...

    hidup pramuka!!!

    ReplyDelete
  17. Aku dulu ngga boleh Pramuka sama ibuku, khawatir, kan nginep2 di hutan, ngga boleh deh... Jadi... aku ndak punya pengalaman pramuka mbak :(

    ReplyDelete
  18. Tong tong tong tong
    Makitong kitong
    Alemago gebosek katarimasua
    Sasue masasua

    wakakaka aku juga nyanyi kayak gitu. tapi kupingku kali yg kurang denger ya lagunya versi pekalongan gini:

    Tong tong tong tong
    Makitong kitong
    Alemago gebunto sudele makowa
    akure makasowa
    akure makasowa. tong tong makitong kitong -semakin cepet deh*

    haha aku jaman sekolah Pramuka sejati bahkan sampe dapet sertifikat CADIKA (calon pendidik Pramuka) yg artinya aku qualified ngajar pramuka.

    dulu aku pernah gak sekolah dua minggu gara2 kemah dari sanggar satu yg lain, dari sanggar sekolah ku sendiri, terus saka bhayangkara, terus saka wana bhakti dan PMR. gila deh. segitu maniaknya.
    tapi aku jarang kebagian piket masak karena klo aku masak temen2ku pada ngudemel jadi aku selalu kebagian jadi ketua yg kudu ikut semua kegiatan. jd bukan karena leadershipku kuat tapi karena gak bisa masak wakaka.

    Pramuka, kata mbak Rieke masih ada tuh Lit. Tetapi makanya order dari Mc Donald hihihihi.
    maknanya jadi berkurang jauh yaaaa

    -maknyak-
    http;//serambirumahkita.blogspot.com
    Sasue masasua

    ReplyDelete
  19. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  20. Salam Pramuka untuk K Lita & K Udi,
    Semoga sekarang ini gudepnya sudah berdiri.

    Memang asyik berpramuka. Apalagi kalau pernah di perindukan gajah dungkul, ya. Lapangan luas, dekat sungai, mau main ke lab apa pun bisa... Sekarang masih ada kok, sekali-sekali mampir di sanggarnya, di pertigaan dekat fisika - bunker mesin.

    Atau kalau belum sempat, bisa sekedar menengok secara virtual. Sayang sudah lama tidak sempat mengupdate:
    http://jump.to/pramuka-itb

    Salam
    Sonny D85, BS89-92
    Tia SGTD79-89, BG89-92

    ReplyDelete
  21. sekarang juga masih ada kakak :D pembinaan siaga penggalang Pramuka ITB setiap Minggu pagi di lap. sipil ITB.

    ReplyDelete
  22. Salam Pramuka Kak Lita, Kak Udi, Kak Sonny dan Kak Tia,
    sekarang juga masih ada kak Pembinaan Siaga-Penggalang Pramuka ITB di lap sipil setiap hari Minggu pagi hehe :))

    ReplyDelete
  23. Salam pramuka kakak2 Pramuka ITB, kak Sonny dan kak Tia !
    Mantaab....semoga kapan2 bisa mampir...
    Terimakasih sudah mampir di sini...:)

    ReplyDelete
  24. Senang rasanya pernah tergabung dalam Gudep yang digagas oleh Kak Lita dan Kak Udi... apa kabar kakak? still remember me? saya Syaiful, yang ketika itu masih baru Pandega... mudah2an kakak@ sehat selalu.. kapan2 pengen atuh ngobrol2 lagi kaya dulu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Ipul....wah apa kabaarr ?? ...aamiin...semoga sehat2 selalu juga ya. Sy & kak Udi sekarang lebih banyak di GDC...kapan2 main sini atuh kak...kita mah open selalu..😊

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...