27 February 2007

Pelantikan, Camping ( the end )

Bagian terakhir dari 3 bagian
Acara pagi ini agak meleset dari jadwal semula karena anak-anak baru tidur jam 3 pagi…
Jadi rencana mau masak-masak mie bareng anak-anak untuk sarapan dibatalkan, mas Udi memutuskan untuk cari sarapan keluar sambil jemput Dimas dan mas Budi dari villa.

Mas Udi dan aku menitipkan anak-anak ke ayah bunda Lui sementara kami ‘ngebut’ cari sarapan…Jam sudah menunjukkan pk 7 pagi waktu kami sampai di camp lagi.
Anak-anak sudah menunggu dan kelaparan..
Hmmmm…kayaknya udara dingin membuat perut keroncongan mulu ya..
Ayah bunda Lui menemukan ‘harta karun’ snack dan roti yang ngga ketauan siapa pemiliknya untuk dimakan bareng buat ngganjel perut..
( kayaknya anak-anak ngga packing barang2 bawaannya sendiri kali ya sampai ngga tau apa aja bawaannya…qqqq )

Selesai sarapan, kami semua berangkat ke camp pathfinder.
Perbekalan dan baju kering dibawain sama kak Udi dan ayah Lui.

Petualangan dimulai...
Tantangan 1 memanjat 'dinding' sungai..



Tantangan 2 masuk ke air terjun


berfoto dulu sebelum dijeburin

Ekspresi Farah dan Agsa waktu dijeburin


sesudah dijeburin
airnya dingiiinn bangeet

Ternyata anak-anak belum puas dengan petualangan hari ini, dan minta nyebrang sungai lagi. Namanya anak-anak emang balik lagi ke basicnya…doyan banget main air !
Apalagi ngeliat air sungai yang jernih…waaaa….ngga tahan buat nyemplung lah..

Judulnya sih nyebrang sungai, tapi sesudah sampai ke sebrang dan disuruh naik ke darat…adaaa aja alesannya…

“Kak, sandalnya ketinggalan di sebrang sana…diambil dulu yaaaa….”
( padahal sih ada jembatan buat nyebrang, tapi kok ya balik lagi lewat sungai buat ngambil sandal nya…)

“Ayo naik…naik…!”
Ngga ada yang ‘denger’ ? Bimo mengaku denger sih, cuma kan masih asik, dia bilang.
Cuma Rizki satu-satunya yang naik ke darat, tapi cuma untuk bilang “Masih boleh nambah 5 menit lagi ngga ?”
Hehe…ya udah…
“5 menit lagi !!!!”

Kak Sheila, kak Edi, dan kak Fredy yang nemenin anak-anak pamit disini karena mereka ada acara pelantikan pembina pathfinder.

Akhirnyaaaa….anak-anak mau juga diajak 'mentas'…
Mereka kagum dengan kejernihan air sungai.
Baru nyadar, bahwa seharusnya kalau sungai itu dijaga kebersihannya, ngga jadi tempat sampah raksasa, akan seperti ini jadinya..

Kami semua pulang menuju camp pramuka.
Anak-anak ganti baju di camp, dan bersiap-siap untuk dilantik.

Pelantikan

Siaga

Dwi Satya

Aku berjanji akan bersungguh-sungguh :
- Menjalankan kewajiban terhadap Tuhan dan Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan menurut aturan keluarga
- Setiap hari berbuat kebaikan

Penggalang

Tri Satya

Demi kehormatanku aku berjanji akan bersungguh-sungguh :
- Menjalankan kewajibanku terhadap Tuhan dan Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan mengamalkan Pancasila ;
- Menolong sesama hidup dan mempersiapkan diri membangun masyarakat;
- Menepati Dasa Dharma

Rasa syukur, haru dan bangga bercampur aduk ketika anak-anak siaga dan penggalang mengucapkan janji Dwi Satya dan Tri Satya dengan sepenuh hati.

Sebagian anak-anak ini sebenarnya sudah ikut ekskul pramuka di sekolahnya. Tapi berhenti, karena menurut mereka kegiatan pramuka itu ngga menarik dan membosankan.
Ada juga yang hanya pakai seragam pramuka setiap hari sabtu di sekolahnya, jadi memang sudah punya dasi pramuka.

Tapi mereka mengakui bahwa dasi merah putih yang dipakaikan sekarang, sesudah melewati berbagai macam rintangan dalam kebersamaan…survive di tengah hujan deras, jurit malam, memanjat dinding dan berbasah-basah di air terjun...ternyata memberi nilai yang berbeda...

Ada kebanggaan menjadi anggota pramuka, dan sesudah mengalami ini semua mereka melihat pramuka sekarang dengan ‘kacamata’ yang berbeda..
Dasi merah putih ini ngga dilepas-lepas sampai di rumah sesuai pesan kak Udi..

Ya, dimana lagi anak-anak bisa belajar life skills dan memupuk rasa nasionalisme mereka selain menjadi pramuka ?

Jam 10 pagi, kami membereskan camp dan bersiap-siap untuk pulang.
Teman-teman pathfinder datang untuk berpamitan dan berfoto bersama.

kak Udi dan kak Edi di ujung kanan
Alhamdulillah…
Berkat dukungan dari semuanya…tokoh masyarakat dan ‘sesepuh’ di griya depok asri, para orangtua, teman-teman pathfinder, dan juga doa dari sahabat-sahabat blogger, acara peresmian kegiatan pramuka masyarakat pertama di kota Depok berjalan dengan lancar dan sukses…

Terimakasih banyak ya, temans..
Semoga kegiatan ini bisa berjalan, berkembang terus dan bisa memberikan manfaat untuk generasi muda kita ya...amin…

Waktu aku sampai di depok lagi..
Anak-anak sudah menunggu di pelataran masjid.
Farah dan Litya menyambutku dengan semangat “tante Lita, ayoooo, kapan kita camping lagii ? Tapi di tempat yang lain lagi yaaaa..”

Memang ngga kedengeran lagi “Agh, tau gini aku ngga bakalan mau ikutan camping !!”

Baca juga :
Panic mode on, Camping (part 1)
Kemudahan di balik kesulitan, Camping (part 2)
-The End-

14 comments:

  1. Alhamdulilah...Hepi ending...:-)

    Ngga kebayang gimana semangatnya anak-anak yaa...

    Salut buat mba Lita & mas Udi...biar kata sempat panic, tetapi akhirnya segala rencana berjalan lancar...

    Saluuuuttt

    ReplyDelete
  2. memang cuma di pramuka ya bisa belajar life skill yang lengkap kap, biar jadi tangguh dan nggak manja.

    hidup Kak Udi dan Kak Lita! :)

    ReplyDelete
  3. hidup kak Udi, hidup kak Lita ...

    emang perlu mengalami sendiri ya mba, mereka lebih bisa mengenal life skill itu ...

    ayooo dong camping lg biar bisa ikutan :)

    ReplyDelete
  4. asiknya camping, pengen deh ikutan juga

    Alhamdulillah segalanya berjalan lancar dan yang pasti membawa banyak manfaat buat semua :)

    ReplyDelete
  5. pokoknya mba kalo ada camping lagi aku wajib dihubungi yah.. biar masih kecil gitu Ais pgn tak ajak hihihi...

    inget dl waktu dilantik percis bgd kek gitu tuh...;)

    ReplyDelete
  6. duhhh,... inget muda dulu deh... jamannya pramuka trus jamannya ikut pecinta alam,...

    ReplyDelete
  7. aduh, aku terharu baca cerita mba lita. kebayang sama ekspresi anak2 yang seneng & bangga udah ikutan kegiatan kemarin. ya ampun mba, kontribusi mba & keluarga terhadap lingkungan top banget. salut aku:-)

    ReplyDelete
  8. Mbak Lita, jd penegn ke ir terjun niy liat foto-fotonya. Duh, bc postingan ini jd inget wkt msh aktif jd pramuka :D

    ReplyDelete
  9. wah bagus lokasinya, ada air terjun lagi, jadi pengen kesana?
    lokasinya dimana mbak?

    ReplyDelete
  10. Wah ayahnya lui kreatif..tau aja ada roti nyelip..hi.hi.hi...

    Aku ikut bangga dan salut dengan semangat juang anak-anak dan juga pembinanya. Mudah-mudahan acara-acara seperti ini bisa dijadikan inspirasi buat kita para orang tua yang peduli dengan generasi penerus bangsa. Selamat ya Mbak Lita dan Mas Udi.

    ReplyDelete
  11. Bangga buat anak2, juga buat mbak Lita n team, wah aku salut banget :). Capek mbak? sini aku pijitin, hehehe...

    ReplyDelete
  12. Jadi inget waktu SMP dulu hehehe, pasti heboh deh

    ReplyDelete
  13. Kalo liat foto2 nya, ga ada bekas2 kerepotan dan kesedihan di malam sebelumnya ya Mbak... :D
    Pantesan ga ada yang kapok ;-)

    ReplyDelete
  14. Wah terlambat saya ngikutin episode berikutnya... tapi ndak papa.. ngeliyat fotonya... wah jadi pengen nih ngajak sekeluarga...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...