21 February 2007

Panic Mode On, Camping (part 1)

Ini cerita oleh-oleh dari acara camping minggu yang lalu, ditulis sesudah ‘tewas’ selama 2 hari…kekekek…
Saking serunya acara camping di Cibodas week end 17-18 Februari lalu, terpaksa ceritanya ditulis dalam beberapa bagian..hehe..enjoy ya...

Kesibukan beberapa hari sebelum hari H

Banyak telpon dan sms dari para ibu yang masuk ke hp ku dan mas Udi.
"Campingnya jadi ?"
"Kalau hujan gimana ?"
"Beli sleeping bag dimana ?"
"Topi rimba itu yang kayak apa?"
"Kalau macet pulangnya gimana ?"
"Cucuku mau ikut, tapi belum terima formulir"
Kekhawatiran dan antusiasme datang silih berganti..

Malam menjelang hari H
Tantangan 1 :
Pembina pramuka yang rencananya mau ikut mendampingi membatalkan keberangkatannya karena katanya kakeknya mau dioperasi..
Jadi orang dewasa yang berangkat tercatat hanya 4 orang : mas Udi, aku, mas Tikno (supir), pak Tjandra (ketua RT yg menyupiri mobil VW Combi) ditambah mas Budi mengawal 12 anak ‘kota’ usia 6 – 12 thn yang kebanyakan ‘first timer camper’. Sementara mas Udi dan aku sendiri sebenernya juga udah lupa yang namanya camping...

Last minute !!
Tantangan 2 :
Pak Tjandra membatalkan keberangkatan karena kecapean !
Mas Udi keliling cari rental mobil, sementara anak-anak dan ortu sudah berkumpul di point keberangkatan. Alhamdulillah, akhirnya dapat pinjaman mobil dari pak ketua pengurus masjid…tapi berarti orang dewasa nya tinggal 3 yang ikut....*walah*

Akhirnya berangkat juga !!

Keberangkatan jadi ‘ngaret’ 1 jam dari jadwal..
Jam 14.30 dengan mengucap bismillah…
berangkat menuju Cibodas dengan 3 mobil.
Sepanjang perjalanan hujan derasssss mengguyur..
Tapi sempat mampir shalat ashar di mess departemen agama, beli nasi buat makan malam di camp dan beli jagung buat jagung bakar nanti malam..

Jam 17.30 tiba di lokasi
Di bawah hujan rintik2, kami semua ber-16 berjalan kaki menuju blok tempat camp kami, menggendong bawaan masing-masing ditambah 3 tenda, ember dan perlengkapan perang lainnya..

Tantangan 3 :
Di bawah hujan rintik2, cepet-cepet mendirikan tenda..
2 tenda berhasil didirikan di bawah hujan yang semakin derasssss dan semakin gelap !!
Tenda terakhir…bermasalah !!
Kenapa kok ngga berhasil berdiri dengan benar ????
"BONGKARR...BONGKARRR !!"
"TARIIIKKKK….TARIIIKKKK !!"
"DOROONGGGG…DOROOONGGG !!"
Halah...apanya yang ditarik dan didorong ??
Mas Udi mulai *panicmodeon*

Untung ada mas Tikno yang helpful banged, dia cengar-cengir aja liat mas Udi mulai panik...tapi syukur alhamdulillah....akhirnya tenda terakhir berhasil didirikan...phewww...

Teman-teman dari Pathfinder datang membantu mendirikan 2 tenda lagi.
Mas Udi memang bekerjasama dengan temannya di pathfinder untuk ‘melantik’ anak2 ini menjadi anggota pramuka.

Anak-anak sudah basah, kedinginan dan kelaparan.
Aku sibuk mengurusi anak-anak makan dan berusaha tetap tenang waktu harus menjawab sms dan telpon2 dari ibu2 yang khawatir di depok sana..konon kabarnya di depok sabtu sore itu hujan 'badai' bergluduk...

Tantangan 4:
Anak yang kecil-kecil ngga bisa makan, karena ternyata ayam bakarnya agak pedesss !
( aku cari2 roti atau apa ajalah yang bisa dimakan buat ganjel perut sementara )

Sesudah itu..
anak-anak ‘terjebak’ di dalam tenda karena hujan derasss masih mengguyur..
Mulai deh keluar penyesalan dari anak-anak..
“Ugh, tau gini, aku ngga bakal mau ikutan camping ! Nyesel deh ikutan..”

Sementara Mas Udi masih belum selesai juga dengan 'keribetannya'
Sesudah tenda berdiri semua, dia mulai bikin dapur untuk masak mie buat anak2, tapi trus...

Tantangan 5 :
"Paakkk….tendanya bocorrrr!!"

Kisah si Lui :
Waktu anak-anak udah mulai makan di dalam tenda, dan mas Udi masih berusaha mengatasi kebocoran tenda..
Budi teriak :”Paaaakkkk, ada yang sakit asma !!”
Lui (11) mulai nangis..”Aku kedinginan, aku ngga kuat lagi, aku mau pulang aja”
Dia mulai sesak nafas dan butuh oksigen..
Waduh, diriku mulai *panicmodeon* juga..
”Tenang dulu yaaa…kamu bawa obat ? ayo, minum dulu obatnya”

Lui kita coba pindahkan ke tenda yang lain, trus coba berdiri dulu di luar tenda untuk menghirup oksigen, trus dibawa ke dapur supaya bisa hangat dekat kompor…
Sampai akhirnya teman pathfinder mengusulkan untuk dibawa ke warung dulu..
Haaaaa??? Ada warung ??? Aku sendiri baru ‘ngeh’ kalo dalam jarak 50 m itu ada warung.
Akhirnya Lui aku evakuasi sementara ke...warung terdekat....wakaka...
Disana enak...hangat...bisa minum teh manis panas, dan makan Pop Mie..

Tapi Lui masih juga keluar air mata...minta mama nya...
Ayah bundanya Lui yang mantan pendaki gunung bolak-balik sms dan nelpon “Kami akan menyusul kesana, tapi tolong jangan kasih tau anaknya ya kalo kami akan ada di sekitar sana”
“Masa anak gw ngga bisa camping”, gitu kata mereka..hehehe...

Mas Udi memutuskan mengevakuasi Lui dan Dimas,8 ( lho, kok anak ini ikut mengaku sakit perut..hehe..). Mereka dievakuasi ke villa terdekat ditemenin mas Budi yang kumat hidungnya karena alergi dingin..

Kisah si Agsa :
Agsa (6,5) peserta termuda di sini.
Dia bawa backpack yang lebih berat dari badannya sendiri.
Tapi dia menolak keras untuk dibawain sama aku backpacknya. Baru mau waktu aku bujuk untuk tukeran sama bawaanku…kantong plastik isi mukena…
Dan waktu ditawarin untuk ikut dievakuasi ke villa, dia keukeuh sumeukeuh ngga mau.
Agsa mau di tenda aja !...wwaaw...*takjubdotcom*

Begitulah...
tantangan demi tantangan terselesaikan...

Sesudah mas Udi, Budi, Lui dan Dimas berangkat ke villa.
Aku balik ke camp, ngecek anak2 yang lain..
Keliatannya semua sudah aman terkendali, ada teman-teman pathfinder yang mengawasi..
Tenda-tenda bocor sudah dilapisi plastik, anak-anak yang kecil sudah makan pop mie dan roti, Lui sudah dievakuasi..
Ngga terasa sudah jam 10 malam..
*panicmodeoff*

gimana kelanjutan kisah si Lui, Agsa dan teman-temannya ?
-to be continue-

12 comments:

  1. Angkat Topi Rimba deh buat Agsa...
    ada fotonya Agsa ngga mba?? Takjub pisan...

    Wuih... betul2 perjuangan yaa.. pantesan aja tewasnya juga 2 hari..;)

    Ayo..ayo... part-2nya jangan kelamaan diposting yaaa..

    *penasaran*

    ReplyDelete
  2. wahhhh takjub bgt ama cerita part 1 ini mba ... ayo ayo ditunggu kelanjutannya ;-)

    btw, next camping kyknya aku harus ikut deh mba, sama shafa insyaAllah kan dan 6th hehehe, ntar aku rayu ayahnya, biar mas udi ada temennya panic modeon-nya ;-)

    ReplyDelete
  3. Lit..,aku jadi kangen ya sama suasana berkemah......woo..kabita ni...

    ReplyDelete
  4. Acara kempingnya seru juga ya mbak. Alhamdulillah semua tantangan bs diatasi dgn baik, Kpn2 ikutan kemping ama mbak Lita aahhh :)

    ReplyDelete
  5. Wuiihhh,, acaranya serruu bangettt yaa mba.. bacanya aja dah bisa bayangin,. apalagi klo dah ikutan campingnya ;)

    lain kali saya jg mau ikutan yaaa mba *iri.com*

    ReplyDelete
  6. wah mba.. kok Lui ga dipoto pas lagi dievakuasi? hehe... gak kepikiran kali ya?
    seru banget ya mba... inget dulu aku hampir tiap sabtu minggu camping, dimana aja coz aktif di Pramuka.. seneng ihhh.. tar kalo Ais gede dia mau aku arahin ke kegiatan kePramukaan *kalo masih idup*

    ReplyDelete
  7. Bravo buat Mbak Lita & Mas Udi yang tangguh dan penuh dengan kegiatan2 yang bermanfaat buat generasi muda....Coba aku satu kompleks dengan mbak Lita, pengen deh Alya ikut kegiatan seperti itu. Ditunggu kelanjutan ceritanya..

    ReplyDelete
  8. seruuu!
    ayo lanjutin part-2nya mbak :)

    salam buat aqsa ya...

    ReplyDelete
  9. saya tercatat tiga kali camping itu pun cowok semua dan dewasa semua... belum pernah dengan anak dan istri... fiuuuh...seru banget..tantangannya... bagus ngajarin kemandirian buat anak dalam menghadapin tantangan hidup... bagus... ditunggu part berikutnya mbak...

    ReplyDelete
  10. huuuuh seru seru!! deg2an! mau baca lanjutannya dulu

    ReplyDelete
  11. Kunjungan pertama ... hehehe ...
    Salam kenal ya, Mbak :)

    Cerita di blog nya bener2 hidup :)

    Baca2 lagi aahhh ...

    ReplyDelete
  12. Hai, Salam Kenal
    sekedar membagi Informasi tentang penyewaan tenda dan alat-alat camping , pembuatan dan penjualan tenda,
    Berkemah, Camping, kemping, Even, Wisata Alam, Mabim, Outbound Training, Tenda Dome, Tenda Sarnafil atau Tenda Kerucut;
    silakan hubungi kami di http://www.tendaku.net atau http://www.mrcamp.net
    email : tendakubandung@yahoo.com
    thx..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...