05 February 2007

Musim Hujan di Depok

cerita week end kemaren lumayan 'seru'
awalnya mulai hari kamis kemaren sesudah hujan turun terus menerus, seperti biasa ibukota Jakarta, kota metropolitan, mulai kebanjiran...

liat di TV, semua channel memberitakan banjir di jakarta..
yang miris kalau liat bayi-bayi dan balita yang sakit dan kedinginan..
duh, ngga tega bener deh...

Beberapa teman di Jakarta termasuk Onno yang tinggal di Cempaka Putih mengabari lewat sms bahwa beberapa hari ini sempat terkurung di rumahnya dengan listrik mati.

Pengennya sih terjun langsung ke lapangan untuk mbantu, tapi sadar kemampuan diri. Jadi ngga banyak yang bisa dilakukan kecuali ngedrop bantuan di posko banjir dan berdoa..

Di Depok..
relatif aman sih dari banjir, meskipun kalau liat air di sungai Ciliwung yang tinggi dan arusnya dereeesss banget bikin deg2an juga..beberapa daerah di Depok yang lokasinya di bantaran sungai Ciliwung yang selama ini aman, memang pada akhirnya terkena banjir juga..

Cuma meskipun rumah ngga kebanjiran, PAM Depok mati sejak hari Sabtu sampai hari ini karena pompa nya terendam lumpur dan sampah. Mengakibatkan air bersih ngga bisa mengalir ke 41.000 pelanggannya.

Kebayang ngga jadinya kayak apa suasana di Depok ?
dimana2 keliatan orang ngantri bawa ember atau botol galon untuk ngambil air di tetangga yang punya sumur, atau beli air isi ulang buat mandi dan masak..
orang-orang juga memenuhi tempat-tempat makan..
hehe...disitulah letak serunya..ada rasa 'kebersamaan' menghadapi ini..

aku termasuk pelanggan PAM yang harus ngambil air ke tetangga..
tapi termasuk yang beruntung banget karena bisa ambil air di masjid deket rumah...alhamdulillah.. ngga ada air dari PAM buat kami memang ngga terlalu jadi masalah, karena anak-anak sudah besar.

mas Udi sendiri menyikapi semua ini dengan 'santai'
yang bikin aku ngga jadi *panicmodeon*
dan bisa menyikapinya dengan lebih sabar...alhamdulillah..

Alam, lingkungan hidup, hujan semuanya adalah ciptaan Allah SWT
seringkali perilaku umat manusia nya sendiri yang menyebabkan bencana.
ya, seperti banjir yang terjadi sekarang ini lah..

padahal sebenarnya kita sudah berulangkali diingatkan ya..
untuk mencintai alam dan lingkungan hidupnya, dan memeliharanya dengan baik..
banjir di musim hujan sudah terjadi setiap tahun..

tapi tetap saja..
buang sampah sembarangan..
tanah ditutup jadi mall dan bangunan...
hutan digunduli..

"Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, niscaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia, Maka tatkala Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling. Dan manusia itu adalah selalu tidak berterima kasih" (Q.S.17:67)
jadi ya..semua yang terjadi sekarang ini memang akibat perilaku manusianya sendiri yang kurang mencintai lingkungan hidupnya.

alhamdulillah, selalu ada hikmah dari setiap kejadian..
anak-anak ku bisa banyak belajar dari kejadian ini..
air PAM mati, ngga ada air bersih, dan merasakan benar-benar..
bahwa air adalah sumber kehidupan manusia, dan kenapa hujan bisa menenggelamkan kota jakarta.

mudah2an kita semua diberi kesabaran untuk melewati semua ini ya.
dan mulai dari diri kita sekarang untuk merubah perilaku.
karena memelihara lingkungan hidup adalah tanggungjawab semua umat manusia.

16 comments:

  1. hafiz klo ditanya knp terjadi banjir, selalu menjawab : 'krn buang sampah sembarangan, krn hujan terus, krn pohon di hutan dipotong terus' :-(

    mertuaku ngungsi ke depok krn rumah blio di cipinang kebanjiran, smp depok ga ada air krn pam mati, jd ironis ya ? alhamdulillah masih ada tetangga yg bagi2 air sumurnya.

    ayooo mb, habis ini bikin sumur yuk ;-)

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah sawangan airnya cukup, mungkin karena pake sumur bor ya.

    Banjir di jakarta ini memang penyebabnya kompleks ya mbak. Kepadatan penduduk, penanggulangan pembuangan sampah, pembangunan kota yg gak ngukur pembuangan air, drainase jalan raya yang gak bener.

    Selamat pusing deh tuh gubernur, abis ngurusin busway melulu siihh... :)

    ReplyDelete
  3. Alhamdulilah, klo Keluarga di depok tidak kebanjiran...
    Sayang jika bencana banjir di jakarta, menjadi bencana tahunan yang bisa diagendakan. Dan seperti biasa tidak ada yang unjuk jari, untuk memikul tanggung jawab, terhadap para korban banjir.
    Ini juga suatu pembelajaran buat kita, bahwa kita manusia itu begitu kerdil, jika sudah menghadapi kuasa-NYA, dan alam yang sudah kita cederai sendiri...

    Astagfirullah hal adzim

    ReplyDelete
  4. iyyya mba,, kasian skali ank2 and bayi itu... hikz. gk tega jg liat nya :(

    Alhamdulillah, klo d tempat mba gk ada banjir,, moga saja gk ada yaa mba.. and smoga jg tuh banjir d Jakarta cepet surutnay :) Amiiinnn...

    ReplyDelete
  5. Miris ya mba' kl liat di TV korban2x banjir.. duhh gak kebayang d gmana rasanya liat rumah dah pd tenggelam ma air..

    Kl dah gini br deh inget dg alam yg semestinya harus dijaga.. Mudah2xan bencana ini cepat berlalu & gak terulang lagi, amienn

    ReplyDelete
  6. miris ya mbak... aku juga sempet kena macet gara2 banjir pas Jumat kemaren :(

    ReplyDelete
  7. Mbak Lita, mudah mudahan musibah ini ada hikmahnya ya mbak, yang mendapatkan musibah ini diberi ketabahan dan kemudahan. Semoga umat manusia diberi kesadaran untuk mencintai dan menjaga alam dan lingkungan kita tercinta ini. Amin...Have a nice day.

    ReplyDelete
  8. Sebuah penelitian ilmiah oleh beberapa scientist telah dilakukan mengenai banjir di jakarta ini. Hasilnya mereka menyimpulkan dengan tingkat keyakinan 99,999% bahwa banjir di ibu kota disebabkan oleh ..... AIR.

    ReplyDelete
  9. aku aja sampe sedih banget denger berita jakarta banjir..keluargaku kan semuanya di jakarta, cepet2 deh telpon sana sini gimana keadaan mereka...tapi alhamdullillah gak apa2 semuanya...

    ReplyDelete
  10. liat dipostingan temen2 blog yang lain beserta foto2nya yang nyaris menenggelamkan kota jakarta memang membuat kita bertanya2, ada apa dengan negeri kita yang tak pernah habis dirundung bencana??
    pagi ini dan kemarin juga di koran the times of india, jakarta banjir jadi berita headline, setiap berita tentang negeri kita diluar selalu mengisahkan tentang bencana diantaranya, lumpur lapindo,flu burung,pesawat hilang,kapal tenggelam, banjir.. serta tsunami yang sering melanda sering membuat rekan2 dr negara lain bertanya2?? ya hanya untuk refleksi diri bagi kita semua.

    ReplyDelete
  11. iya mba, emang manusia banyak yang belom bertanggung jawab sama amanah Allah (alam). Mulai dari diri sendiri dulu n sekarang juga ya mba untuk lebih bertoleransi ke alam.. mudah2an jakarta lebih baik khususnya 5 taun mendatang, amin..

    ReplyDelete
  12. Wah... mbak lita menghadapinya dengan sangat bijak,naluri keibuan ya mbak, perlu belajar dari mbak nih, klo aku sih nyalahin orang2 yang berkuasa mbak.

    ReplyDelete
  13. Banjirnya sudah surut kan? tinggal mengantisipasi penyakit yang datang pasca banjir. Salut deh ma Mba yang keibuan ini. Lain kali N boleh minta ilmunya ya jadi Ibu rumah tangga. Doakan moga siap. Amin...

    ReplyDelete
  14. Semalem pas telp Ibu ke Depok ternyata air PAM masih mati mbak :( Mudah-mudahan aja air PAM cepat mengalir ya mbak.

    Mungkin udah saatnya dibuat peraturan tegas utk menghukum org yg buang sampah sembarangan dan merusak lingkungan.

    ReplyDelete
  15. Kalau Muamar Emka bikin buku heboh berjudul "jakarta under cover" mbak bikin aja buku "jakarta under water" pasti heboh juga..hehehe...

    makan..makan..makan

    ReplyDelete
  16. gmn teh, masih ambil air dimasjid?
    dimana-2 dibahas banjir ini, sy jd berpikir, sadar ga manusianya klu sudah dibeginikan ya? takutnya tmbah ga sadar, terus ajah bikin kesalahan yg terus berulang...

    semoga kita bukan termasuk kaum nabi ibrahim yang akan dimusnahkan dengan cara begini ya teh...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...