23 February 2006

Berjuang untuk masa depan

Sulungku lahir di Bandung taun 1991...

Sejak lahir ngga pernah pisah jauh dari aku, karena dari budi lahir aku ngga pernah punya asisten. Semua aku kerjain sendiri...

Sampe SD, aku masih nemenin Budi belajar...ngajarin, nemenin bikin PR, tanya jawab kalo besoknya ada ulangan.. Dan sampe kelas 3 SD aku masih nyempetin dateng ke sekolah, ketemu dan diskusi sama gurunya kalo ada soal yang 'aneh'2...hehe...

Alhamdulillah...dari kelas 1 SD, Budi selalu ranking dan jadi juara umum.. Tapi jujur aja, aku ngga pernah sekalipun menuntut dia untuk jadi juara kelas. Memang ada pro kontra ortu dengan sistem ranking. Tapi menurut aku, selama kita ngga menuntut, dengan sistem spt itu anak malah jadi terlatih untuk berkompetisi, punya mental tangguh, dan selalu berusaha mencapai yang terbaik...and that's a real world !

Jadi siswa teladan

Waktu kelas 3 SD, prestasi Budi drop karena aku terlalu sibuk ngajar...
Dari ranking 3 langsung merosot jadi ranking 15...
Itu bikin aku tersadar, dan akhirnya memutuskan utk mengurangi jadwal ngajarku. Selain itu Bimo waktu itu udah masuk SD, yang menyita perhatianku juga..

Sampai di kelas 5 taun 2002, Budi terpilih jadi wakil sekolah utk ikut lomba siswa teladan se-kota Depok dan alhamdulillah berhasil keluar jadi juara 1 dan berhak mewakili Kota Depok untuk lomba ke tingkat Propinsi. Subhanallah...ngga disangka-sangka di bandung budi berhasil meraih juara 1 di tk propinsi !

Gimana sih persiapannya ?

Sebetulnya banyak anak pintar, tapi ternyata nggak banyak yang juga punya leadership dan ketrampilan..terbukti waktu budi ikut lomba itu, cuma budi yang 'hanya' ranking 4 di kelasnya, yang lain ranking 1 semua..

Jadi siswa teladan bukan hanya kepintarannya aja yg mau diteladani.
Dia juga harus punya kepribadian dan akhlak yang baik, bisa memimpin temen2nya, dan punya kegiatan dan prestasi di luar sekolah...


Sesudah kemenangannya itu, Budi dapat beasiswa dari mana-mana, antara lain dari kantorpos depok, h.u pikiran rakyat, juga ada dari sekolah dan dinas depok ( kalo ngga salah...hehe...udah lupa ). Dan budi jadi 'rebutan' SMP2 di depok..;-)

Tapi akhirnya sesudah banyak menimbang2, budi memutuskan utk nerima tawaran beasiswa dari SMP Pribadi...( beasiswa 100 % ).

Budi menerima piala yang lebih besar dari badannya...;-)


....bersambung ke SMP....

3 comments:

  1. salut buat mas Budi ...
    pasti deh bentar lagi tambah banyak ce2 yg ngejar2 hihihi ...

    udah cakep, pinter, sholeh, pinter masak pula ...

    idaman mantu buat ibu2 yg punya anak ce nih mb hihihi ...

    ReplyDelete
  2. ampuuunnnn...gubrakk..
    hihihi...boleh deh daftar ke calon mertua dari sekarang...

    ReplyDelete
  3. aduhh, aku terharu ih..bacanya.., jadi ngebayang2 siapa tau ayra & alby kayak mas budi gitu.., :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...