01 September 2006

Bunda Inong dalam kenangan

Photobucket - Video and Image Hosting

Selasa, 29 Agustus..
kebetulan mas Udi lagi ngomongin blog-ku.
suamiku ini memang penggemar fanatik blog-ku..Photobucket - Video and Image Hosting
Trus aku bilang sama mas Udi..."Ini lho kalo mau liat blog yang bagus..."
Lalu aku kasih liat blognya Inong

Rabu, 30 Agustus..
menjelang malam itu rasanya aku kok kangen sekali sama Inong..
sebenernya aku memang ngga setiap hari sempet blogwalking, tapi entah kenapa saat itu aku merasa ingin sekali mampir di blognya Inong..
terhenyak aku baca berita Inong pingsan, dan dibawa ke rumah sakit di Singapore..

Kamis, 31 Agustus..
aku ngga sempet online samasekali..
tapi temen2 mengabarkan kalo dokter sudah pesimis..
Inong masih koma di ICU, dan sudah dibantu mesin..
jam 4 sore, Ita telpon mengabarkan kalo Inong sudah ngga ada..
terhenyak...sedih..rasanya masih ngga percaya..
tapi Nia bilang di sms-nya.."belum, mbak. Mbak Inong masih ada.."

Jumat, 1 September..
jam 6 pagi, pas waktu aku mau berangkat nganter anak2 ke sekolah..
ada sms dari Nia yang mengabarkan Inong sudah berpulang..

Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun.
Allah Maha Kuasa..
Allah yang memberi kehidupan untuk kita, dan memanggilnya pulang tanpa ada seorangpun yang tahu kapan kita akan dipanggil..

Kenangan-kenangan tentang bunda Inong langsung berkelebat di benakku..
Aku jadi teringat pertamakali aku kenal dengan Inong di dunia maya, 5 tahun yang lalu.
Waktu aku bingung mau dimasak apa ikan tuna yang baru aku beli di tukang sayur pagi itu.
Dan Inong mengirimiku email berisi resep2 ikan tuna...

Aku teringat comment-comment yang dia tinggalkan di blogku ini..
Aku juga jadi teringat sapa terakhirnya di SB-ku.."mampir mbaak, kangen..Photobucket - Video and Image Hosting"
Inong memang selalu punya cinta & perhatian untuk semua orang..

Selamat jalan, sahabatku..
Doa kami mengiringimu pulang menghadap sang Khaliq.

2 comments:

  1. mengetahui banyaknya manfaat yang telah ia berikan bagi masyarakat saya berharap ia sedang tidur tenang dalam genggaman Allah SWT menanti hari kebangkitan. semoga amalannya yang baik senantiasa berkembang dan tercatat dalam kitab Lohmahfuz dan bagi yang ditinggalkan diberikan keichlasan agar tidak mengusik tidurnya yang nyenyak.

    ReplyDelete
  2. iya mba... aku juga meski ga kenal mba Inong bgd juga ngerasa kehilangan, kita doain ya mba mudah2an Zidan, Syifa & Mas Haris bisa tabah & tawakkal selalu pada Alloh..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...