16 September 2006

Untuk para Ibu

"Aku sanggup bersusah payah menjalani karir ibu rumah tangga, walau selalu diremehkan dan jarang mendapat pengakuan yg layak dari masyarakat, <--- (nyamankah) .... hanya karena aku sangat mencintai suami dan anak-anak yang diamanahkan Allah padaku. Dan yg lebih penting dari semua itu aku mendapat cinta dari Yang Maha Pencipta. Allahu Rabbul 'Alamin. Salam hormat buat ibu-ibu rumah tangga sejati. Karirmu sangat penting,dalam mempersiapkan generasi Rabbani. Dan gajimu, insya Allah kehidupan hakiki syurgawi."
Cuplikan dari salah satu artikel di majalah Ummi yg diposting seorang teman di milis yg aku ikuti..

Jadi ibu rumah tangga emang bukan pekerjaan gampang..
Waktu awal2 berkarir jadi ibu rumah tangga yang stay at home, daku juga suka ngerasa beraaattt banget ngejalaninnya…hiks..hiks…

Gimana engga…
temen jadi makin sedikit..tiap hari ketemunya sama tukang sayur, sama mbak tetangga sebelah, satpam komplek, belum lagi wawasan juga jadi makin sempit, otak jadi bujel, kadang puyeng ngadepin anak2 yang suka berantem dan ngga selalu jadi anak manis yang nurut apa kataku, gaji suami yang pas-pasan di awal karirnya, tinggal di rumah kontrakan berlantai nyaris tanah yang kalo ujan deres bocor atas bawah, ditambah sering ditinggal2 suami pula tugas ke daerah…*halah*

tugas dan pekerjaan yg selalu ada 24 jam sehari, 7 hari seminggu…
ngga bisa ngajuin cuti sama boss…

sering ngerasa kepala rasanya mau pecah, spt kata Nurul..'pecas endahe'...
jadi pengen teriak..ibu juga manusiaaaa…Photobucket - Video and Image Hosting

Sampai musti nelen komentar ibu2 temen suami yg mampir ke rumah.. "kok mau sih di rumah aja, nungguin ‘raja’ pulang.."
glllk banget deh pokoknya..

Tapi ya alhamdulillah…
Sekarang aku bersyukur dulu sudah memilih untuk stay at home membesarkan dan mendidik anak-anakku sendiri..

Photobucket - Video and Image Hosting

Bayarannya bukan dalam bentuk materi yang berlimpah..
Tapi sebersit rasa syukur di hati ketika tukang kebunku mengatakan..
"Ibu, saya teh kagum pisan sama anak-anak ibu, meuni sopan. Mereka teh ketemu saya di jalan dan negur saya…’apa kabar, bang ?’ padahal saya kan orang kecil…"

Alhamdulillah...

kalau kita bisa selalu bersyukur dengan apa yang kita miliki, insya allah kita bisa menjalani tugas mulia ini dengan ikhlas..
"Ibu rumah tangga, karirmu sangat penting dalam mempersiapkan generasi Rabbani.."

9 comments:

  1. Hidup Ibu Rumah Tangga!!! :)

    ReplyDelete
  2. Ibu Rmh Tangga adalah sekolah pertama anak dlm keluarga. Our existence is significant for the nation.. Sygnya, kdg kt sk ga sadar, taking ourselves for granted..

    ReplyDelete
  3. mbak yu... salut banget sama kamu.. mudah2an Alloh selalu melindungi kita semua..

    ReplyDelete
  4. mbaaakkk.., aku cuma mau bilang;

    gubbrakkk!! pingsan aku..liat 3 photo co-gan ituuu...he..he..he..

    ReplyDelete
  5. Hebattt... *sambil acung'i 5 jempol (yg satu pinjem jempolnya sebelah :D).
    patut dicontoh nih.
    ntar aku bisa gak yha :-/

    ReplyDelete
  6. betul manya. udah gede, ganteng, sopan pulak, aduh, udah kaya lagu film jaman dulu tuh...
    "sapa tak kenal dia":-P
    mba lita, jangan berhenti sharing ttg anak2 dan cara mba lita didik anak2 ya...
    i learn a lot mba...

    ReplyDelete
  7. iya mba..aku jg kalo si baby udah lahir dan stay di indo akan tetep setia menjadi ibu rumah tangga..cm krn kebetulan bckgrnd ku dari arsitektur & kl dianggurin sayang, jd emang niat buka konsultan arsitektur..tp teteeep, ngantornya di rmh..yaa, kayak dokter2 yg buka praktek di rumah itu loh..hehehe

    ReplyDelete
  8. senengnya punya pandawa 3 ya mba..
    saya juga 4 sodara 3 cowok, hehehe emang kalo gak telaten ngurus anak cowo bisa berabe, 4 thumbs up untuk mba!!!

    semoga selalu dikasih kekuatan dan kesabaran dari Allah... amien..

    ReplyDelete
  9. mbak, asli dikau memotivasiku jadi FTM, pengin banget mbak,....thanks

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...